Blog Abgreds

Archive for April 2011

Sungguhpun kita berusaha untuk mengoptimumkan kebaikkan dan kesejahteraan hidup kita, seringkali tersalah juga.

Adakalanya, kita tersalah langkah lalu termasuklah kita ke tempat yang salah, masa yang salah, dan situasi yang salah.

Dan kesalahan itu sebenarnya kembali semula kepada kita. Bukannya masa, atau tempat, atau keadaan yang salah…

Setahu aku, ada hadis Rasulullah yang menyebut kalau kita membuang ranting kayu dari jalanan, itupun satu kebaikan yang ada balasan pahala.

Minggu lepas lain pula yang aku nampak. Seorang bapa sedang merumput di laman. Selepas itu rumput dan dahan-dahan itu dibuangnya di tengah jalan!

Ish…? Orangnya berjanggut dan nampak baik perwatakkannya. Hampir aku hendak bersangka buruk. Takkan salah buang abang ni? Takkanlah tak tau pasal hadis kat atas tadi?

Mujur seorang jiran datang bertanya. Agaknya dia pun musykil macam aku juga. Aku tumpang dengar perbualan mereka.

Kenapa buang rumput tu kat jalan? Soal jiran. Tersenyum si bapa tadi. Aku saja taruk kat situ. Biar motor kereta lalu perlahan sikit…! Oooo….macam tu ke? Jiran tadi mengangguk-anggukkan kepala. Jalan ni dah makin sibuk. Kereta motor laju-laju…sambung bapa itu.

Hah…iyelah tu. Balas jiran. Tak lama jiran tu balik semula ke rumahnya. Si bapa meletakkan beberapa lagi dahan kat jalan. Bukan sampai menyekat laluan, tapi cukup untuk menyebabkan kereta motor lalu perlahan.

Aku start motor dan lalu kat jalan yang dipenuhi dahan tu. Si bapa tersengih tengok aku lalu perlahan-lahan depan dia…hmmm…tercapai sudah maksud dia…semua yang lalu depan rumah dia kena jalan perlahan-lahan…

Matlamat tak menghalalkan cara!

Hanya itu kesimpulan yang aku dapat. Banyak lagi cara nak memperlahankan kenderaan andai benar hendak dilakukan.

Kejadian itu berlaku di kawasan jalan kampung, bukan jalan utama. Jalan itu memang agak lurus dan dakwaan si bapa bahawa kenderaan yang lalu adalah laju mungkin benar.

Cuma ideanya untuk memperlahankan kenderaan itu tentulah tidak praktis. Silap-silap mengundang fitnah kepada dirinya pula. Betul ke tidak dia ni…kan? 🙂

Dan lagi, andai berlaku kemalangan akibat dahan dan rumput yang dibuang itu, tentu sekali dia boleh disyaki kerana ada saksi yang melihat. Tidakkah itu meletakkan dirinya ditempat yang salah?

Alangkah molek kiranya kita berfikir sejenak ketika membuat sesuatu perbuatan atau keputusan.

Alangkah patut kiranya kita bermohon kepada Allah swt. agar keputusan itu adalah yang terbaik untuk diri kita dan untuk orang lain.

Jangan berpuashati dengan keputusan akal fikiran sendiri.Adabanyak kelemahan ada banyak kekurangannya.

Sentiasalah periksa diri sendiri. Manusia sentiasa terdedah dengan bisikan dan tipudaya serta muslihat syaitan dan iblis. Sentiasa ingat itu.

Sesungguhnya setiap peristiwa yang terjadi kepada manusia itu mempunyai hikmah dan pengajaran…

Advertisements

“Tak sempurna itu adalah kesempurnaan manusia. Tak salah dan tak silap kita tersalah dan tersilap…”

Ini kali kedua entri berdasarkan satu komentar yang aku tulis di blog orang lain. Komentar ini aku tulis di blog Kakcik Seroja http://kakciknurseroja.blogspot.com/2011/03/bila-jari-dan-otak-tidak-sekata.html tidak berapa lama dulu.

Bertepatan pula dengan suatu insiden yang sungguh mendalam terjadi dalam hidup aku, aku teringin untuk mencoretkannya kat sini.

Sedikit sebanyak akan berlaku kesalahfahaman orang terhadap perkataan dan perbuatan kita. Itu sangat mudah terjadi dan amat banyak pemudahcaranya.

Yang mengesalkan aku adalah apabila kesannya itu berlanjutan hingga mencapai hilangnya kepercayaan secara total.

“Aku hampir hilang kepercayaan terhadap engkau Red…”

Itu kata bicara seorang kawan aku tak lama dulu. Bermula dari perselisihan yang sekelumit cuma – bagi pendapat aku.

Dia kecewa kerana aku gagal menjawab beberapa perkara yang menjadi kemusykilan di benaknya. Barangkali jawapan aku tidak sama dengan pengharapan dan doa baginya. Aku tidak tahu.

“ Kata sekolah pandai. Kata ngaji pandai. Tengok rajin sembahyang…”

Sambung kawan aku memuaskan hatinya meluahkan persepsinya terhadap aku. Aku biarkan saja. Namun hati aku mula terasa.

Aku bukan terasa dengan kawan aku tu. Itu hak dia untuk melihat aku dengan caranya. Tapi aku terasa dengan perkataan dia.

Kata-katanya yang secara langsung mengaitkan guru-guru aku begitu mengesankan. Bukan salah dia sama sekali.

Tetapi akulah yang sememangnya harus memikul beban salahfaham tersebut. Kata-katanya menyedarkan aku betapa besar dan berat tanggungjawab seorang manusia yang mengaku islam dan beriman.

Tingkahlaku dan perkataan aku tentu saja diperhati dan diteliti, terutama oleh mereka yang dekat hidupnya denganku.

Di satu sisi, aku kesal kerana tidak dapat memberikan cerminan yang terbaik buat kawanku itu. Suatu tanggapan yang tentunya kurang enak sudah menguasai akal fikirnya. Ah, aku tidak dapat mengubah kenyataan itu.

Namun di satu sisi, aku fikir ini satu peringatan dari-Nya juga. Satu petanda untuk mengejutkan aku yang sudah alpa dan leka.

Seharusnya aku giat untuk terus berusaha memperbaiki diri. Peribadi luaran dengan pengisian dalaman sepatutnya sama sejalan. Tidak berlebihan dan tidak berkurangan.

Aku tahu, sebagaimana aku meletakkan kepercayaan kepada beberapa orang teman, seperti itulah kawanku itu percaya kepadaku.

Dan kepercayaan itu sendiri bukan diundang dan bukan dimimpi. Ia datang dari keikhlasan hati pemberi dan penerima.

Justeru, suatu wajaran tertentu harus dirujuk bila berlaku perselisihan faham. Janganlah sampai berpatah arang berkerat rotan. Ini cuma kehidupan yang fana.

Kawan, aku seorang manusia biasa. Bukan bijak pandai menelaah tandatanya. Aku manusia tidak sempurna. Kadang tersalah kadang terlupa.

Tidak mengapa kawan. Kau tetap kawan aku sampai bila pun.

Selisih tetap selisih. Faham tetap faham. Kawan tetap kawan okey…

Apa yang terjadi akan terjadi dengan ketentuan Ilahi…

Gampang!

Posted on: 2 April 2011

Aku scan dari akhbar Metro Ahad, 22 Ogos tahun, lama tu…tapi nak buat entri tak sempat-sempat. Jadi kali ni ada masa aku tulislah seadanya.

Di ruangan kolum Dr. Mashitah hari tu, satu muka penuh melibatkan laki-laki bermasalah. Aduss…ngapainn ya laki-laki jaman ini…

Yang satu tanya pasal rujuk. Yang satu laki-laki bertindik. Yang satu tinggal sembahyang. Yang satu ni, aku highlight kat sini – pasal terlanjur.

Ceritanya klisecouple, terlanjur, lakinya cabut lari, aweknya makan hati. Dulu bolehlah aku tanyakan, macamana semua ini boleh berlaku? Sebab jarang-jarang berlaku.

Tapi sekarang, rasa aku kau orang boleh jawab soalan tu. Segalanya nampak mudah zaman ini. Mudahnya nak couple, mudahnya nak terlanjur, mudahnya nak settel masalah…bagi si laki-lakinya tulah terutamanya.

Ada ke patut dia tak mahu bertanggungjawab dengan alasan tak mahu derhaka kepada ibubapanya yang sudah punya pilihan lain.

Cukup senang! Yang aweknya pun satu. Senang-senang bagi tubuh badannya jadi taruhan atas alasan cinta dan sayang yang teramat amat konon tu!

Semuanya senang belaka! Macamlah tak ada Hari Perhitungan nanti…

Aku tak tuding mana-mana. Bagi aku dua-dua memang ada masalah. Masalah ilmu, iman dan amal. Kurang agamalah pokok bicaranya.

Kalau benteng iman tu ada, aku tak fikir korang boleh bertindak sejauh ini. mendekati zina pun dilarang, korang kena fahamlah.

Dan aku cukup khuatir dengan prestasi laki-laki era baru ini. Bukan semua. Tapi segelintir lelaki yang membawa lumpur ni.

Wahai lelaki, korang tu diamanahkan untuk kepimpinan ummah. Masa depan anak cucu kita ni kena direncanakan sebaik-baiknya.

Kalau macam nilah gayanya, tentu perjalanan tu masih jauh tu brader.. banyak yang korang kena perbaiki.

Kita dipertanggungjawabkan untuk menjadi pemimpin, jadi ketua, jadi imam.. yang ko tu jadi hamba setan apa cerita ni bro?

Aku tau setiap generasi tu ada ciri tersendiri berdasarkan keadaan semasa. Tapi itu bukan jadi alasan untuk korang hanyut dalam dunia korang.

Agama kita yang syumul ni dah cukup hebat dah untuk guide korang. Kalau tak sampai dapat title ustaz atau ustazah pun, ambik yang fardhu ain tu.

Itu pun jangkanya dah cukup untuk jadi benteng korang. Tapi korang kena belajarlah, kalau dok ikut cakap setan tu sampai bila nak pandai?

Dah la yer. Aku ni laki-laki jugak. Sedikit sebanyak terpalit dengan lumpur- lumpur kelabu tu. Kena bersihkan juga mana yang patut…

Ni aku cerita bab yang tak bagus. Bukan maknanya semua lelaki tak bagus. Ada lho yang bagus, yang hero, dan yang super power gitu..

Yang dah bagus tu tak payah ceritalah. Kita cuma tegur, didik dan bimbing yang tak bagus, yang bermasalah, yang tersilap dan tersalah. Itu sajer..


Sinopsis blog abgreds

Blog abgreds ingin melihat makna
pada aksara dan kosa kata dari sudut sedikit berbeda, buat menambah variasi
pemahaman semua.
Selamat membaca!

K O T A K — S H O U T M I X

Statistik blog

  • 56,935 - sejak 19 Jun 2010

Salam sejahtera

Blog ini adalah blog peribadi abgreds. Semua artikel adalah nukilan abgreds untuk tatapan bersama.

Artikel abgreds merupakan rangkuman pengalaman dan kisah perjalanan hidup abgreds.

Abgreds harap artikel-artikel di sini dapat sedikit sebanyak memberi manfaat buat anda.

Anda dialu-alukan untuk memberikan idea, pandangan, nasihat, kritikan, dan sebagainya.

Sila tinggalkan jejak anda di ruang komentar atau shoutbox.

Terima kasih atas ziarah anda!

Salinan semula

Abgreds membenarkan kandungan artikel di blog ini diterbitkan semula dengan syarat disertakan kredit / pautan ke blog ini.

Sebarang pertanyaan boleh di e-mailkan ke abgreds melalui alamat : takterra@gmail.com

Sila ambil perhatian, kandungan blog ini adalah diawasi.....

...

Protected by Copyscape Duplicate Content Checker

Negara pengunjung

free counters
Online Users
bighandesign
My Ping in TotalPing.com

BlogMalaysia.com

Blogged.my