Blog Abgreds

Archive for the ‘aksara peribadi’ Category

Anak Muar pasti tahu medan selera Bentayan. Ia merupakan medan selera separuh hari yang beroperasi dari jam 6.00 petang hingga 2.00 pagi.

Terletak di kawasan perhentian bas Bentayan, medan selera ini terkenal di bandar ini kerana kedudukannya yang strategik serta kepelbagaian menu yang disediakan.

(Sebenarnya, di kawasan ini terdapat sebuah lagi medan selera yang namanya sama, tetapi ia terletak bersebelah hentian bas dan dibuka sebelah siang.)

Medan selera ini adalah menjadi sebahagian memori hidup penulis kerana pernah menjadi krew atau pramusaji di situ sekitar 1990 an.

Masa itu para krew mengenakan seragam baju putih dan topi merah. Itu antara pengalaman awal penulis bergelandangan mencari rezeki dan memegang duit sendiri.

Bersemangat betul buat tugasan tersebut. Walaupun bertugas dalam tempoh yang singkat, penulis memperolehi banyak kenangan dan pengalaman.

Paling tidak dilupa, Baca baki entri ini »

11.11.11. Ramai yang perasan dengan tarikh tersebut. Cantik. Aku PERASAN juga. Tapi PERASAAN aku lagi cantik daripada tarikh itu pada hari itu. Perasan akulah!

Hari itu, aku ada tugasan kerja di Batu Pahat. Berpagi-pagi aku dah susun semua barang. Ada surat, ada pelan, ada cek, dan lain-lain. Semua macam sudah diperiksa. Perasan akulah! Baca baki entri ini »

Sempena aidil fitri, saya berkesempatan menziarahi sanak saudara di sekitar Johor Bahru kelmarin. Perjalanan yang agak jauh bagi saya.

Memperuntukkan waktu perjalanan lebih kurang 2 jam pergi dan 2 jam balik, dan 2 hari 2 malam tempoh ziarah, saya berdoa agar jentera usang kancil 660 saya tidak bermasalah. Baca baki entri ini »

Mula-mula kawe (kawan) mintak izin nak cilok tokey Mail punya gantinama okey. Kawe dah lama teringin tulis macam nih.  Boleh tokey? Mintak halal tokey ya…

Satu hari sebelum raya

Ko main jauh-jauh Red. Ko tak tau. Ko kecik lagi.” Abe Man macam biasa memang eksen dengan kawe. “Ko nengok nih…susah ni…kena macam ni…macam nih…”

Eleh…setakat sapu-sapu macam tu kawe taulah…bisik hati kawe.

“Ha…dah siap. Ko jangan usik mende nih. Bahaya! Kang tangan ko tebako (terbakar).” Ujar abe Man. Matanya sengaja dibeso-besokan tengok kawe.

Eleh…ingat kawe takut ke..tembak kang dengan pistol air baru tau!, bisik hati kawe sambil jeling-jeling takut… 🙂

Petang tu kawe datang situ. Memang hajat kawe nak try buat kerja tuh. Bukan susah mana pun. Kang raya tahun depan dah boleh buat sendiri.

Dah tak de orang ni, bisik kawe lepas tengok keliling. Pelan-pelan kawe ambik tin tertulis ‘VARNISH’ tu dengan berus sapu dia. Kawe pun mulalah…

Dapat sapu dua tiga round, adik kawe datang. “Abang buat apa tu?”, tanyanya.  “Mana buat apa. Abe nengok jer…”, balas kawe. “Eleh…adik nampak…”

Ahh… Kawe pedulik hape… Kawe buat deekk aje…

Satu hari di hari raya

Kawe tengah makan pagi tuh. Tiba-tiba kawe dengo abe kawe jerit “ni sape punye keje ni !! Abih dah seluar aku !”

Semua pakat pergi depan. Abe Ari tengah marah-marah. Terpusing-pusing kepalanya menengok punggung seluar dia. Sebelah tangan pegang telefon.

“Apanya?” tanya mak tak paham. “Ni ha… mak nengok nih. Berbelang sudah seluo aku. Seluo mahal nih…” suara abe Ari separuh marah separuh sayu.

(Sebelum tu ada bunyi telefon. Telefon tu kat ruang tamu sebelah kerusi kayu. Sape-sape yang dapat call gerenti duduk kat situ).

“Man oo Man…mai sini. Ko tengok ni. Kata ko dah kering semalam…” Abe Man cepat-cepat jawab “ehh…semalam dah kering lah!”

“Tengok nih..tengok nih…mana ada…” abe Man duduk kat kerusi yang lain dua tiga tempat. “Tak de belang pun”

Abis yang nih…?!” tanya abe Ari. “Mana aku tau!”

Tiba-tiba adik kawe nyampuk “adik tau… adik tau…!” Alamak!…baru kawe ingat adik kawe ada kat sebelah semalam….aiseyman…

“Abe Red yang buat…abe Red…”

Demi mendengar je nama kawe disebut, apalagi, sepantas kilat kawe lompat ke tanah ikut pintu dapur. Kawe lari sekuat-kuat hati walaupun tak laju mana.

“Red!! Nak ke mana tu?! Siaplah ko nanti..!!” Sayup-sayup dengo jeritan abe Ari. Kawe dah kecut teloq nak toleh 🙂 .Lari jer…

Cis…macamana boleh tak kering pulak? Takkan sapu petang-petang tak kering….adeehhh… Dan kawe terus lari dan lari di pagi aidil fitri….

Kira-kira dah jauh, kawe pun rehat. Penat siott…tengok keliling… ahh sudah…kat mana pulak kawe ni??

Errr….. cuba korang teka kat mana kawe raya hari tuh…..yiiiiihaaaa…

*        *          *

Entri raya spesel untuk Encik Mail di http://dululainsekaranglain.com/maklumat-dan-notis/cabaran-blogger-satu-hari-di-hari-raya …dan untuk teman-teman yang lain juga… 🙂

Hamba berada di sebuah masjid disuatu permukiman. Kami sedang menanti masuknya waktu solat subuh. Syukurlah. Ramai anggota kariah kelihatannya.

Sekali pandang seolah penuh seisi masjid itu dengan para penduduk seperti waktu sembahyang Jumaat ramainya.

Sesudah masuk waktu, maka hamba pun melaungkan azan hingga selesai. Maka berdirilah orang- orang semuanya itu untuk bersolat.

Hamba melangkah perlahan menuju saf utama di hadapan. Tatkala itu, hamba terasa begitu aneh. Orang-orang tadi yang turut bangkit tiada pula ke arah mimbar!

-Hei, mau ke mana kamu semua ini? Bisik hati hamba.

Aneh sungguh. Mereka berbondong-bondong menuju arah kanan masjid. Hampir kesemuanya. Apa ertinya semua ini?

Sekonyong-konyong, mereka sudah tegak berbaris mengadap dinding kanan seolah-olah mahu bersolat! Berderau hati hamba melihat perkara itu.

Sedang hati hamba tertanya-tanya, hamba melihat sekujur tubuh sahabat hamba dan beberapa orang lagi di saf depan sana. Sahabat itu hamba kenal di dunia nyata. Memang orangnya baik, soleh dan alim.

Segera hamba menyertai mereka. Bilangan yang kecil saja. Boleh bilang dengan jari. Hamba kembali tenang dan yakin. Syukur pada-Mu ya Allah…

Sedetik, hamba merenung jauh ke arah dinding kanan itu. Orang-orang sedang berasak berbaris. Apa yang mereka buat?

Apakah mahu solat? Mengapa tiada mereka mengadap kiblat? Na’uzubillahi min zalik…peliharakanlah hamba ini dari musibah itu!”   

Itulah mimpi seorang hamba Allah, lewat malam Jumaat yang berkat lalu. Tuan-tuan hamba semua tahukah mentafsir mimpi?  

Hamba ini tiadalah pandai ilmu mimpi. Tapi hamba yakin ada mimpi yang mengandungi erti…seperti mimpi hamba Allah tersebut.

* “Selamat Menyambut Ramadhan al-Mubarak” *

“Tak sempurna itu adalah kesempurnaan manusia. Tak salah dan tak silap kita tersalah dan tersilap…”

Ini kali kedua entri berdasarkan satu komentar yang aku tulis di blog orang lain. Komentar ini aku tulis di blog Kakcik Seroja http://kakciknurseroja.blogspot.com/2011/03/bila-jari-dan-otak-tidak-sekata.html tidak berapa lama dulu.

Bertepatan pula dengan suatu insiden yang sungguh mendalam terjadi dalam hidup aku, aku teringin untuk mencoretkannya kat sini.

Sedikit sebanyak akan berlaku kesalahfahaman orang terhadap perkataan dan perbuatan kita. Itu sangat mudah terjadi dan amat banyak pemudahcaranya.

Yang mengesalkan aku adalah apabila kesannya itu berlanjutan hingga mencapai hilangnya kepercayaan secara total.

“Aku hampir hilang kepercayaan terhadap engkau Red…”

Itu kata bicara seorang kawan aku tak lama dulu. Bermula dari perselisihan yang sekelumit cuma – bagi pendapat aku.

Dia kecewa kerana aku gagal menjawab beberapa perkara yang menjadi kemusykilan di benaknya. Barangkali jawapan aku tidak sama dengan pengharapan dan doa baginya. Aku tidak tahu.

“ Kata sekolah pandai. Kata ngaji pandai. Tengok rajin sembahyang…”

Sambung kawan aku memuaskan hatinya meluahkan persepsinya terhadap aku. Aku biarkan saja. Namun hati aku mula terasa.

Aku bukan terasa dengan kawan aku tu. Itu hak dia untuk melihat aku dengan caranya. Tapi aku terasa dengan perkataan dia.

Kata-katanya yang secara langsung mengaitkan guru-guru aku begitu mengesankan. Bukan salah dia sama sekali.

Tetapi akulah yang sememangnya harus memikul beban salahfaham tersebut. Kata-katanya menyedarkan aku betapa besar dan berat tanggungjawab seorang manusia yang mengaku islam dan beriman.

Tingkahlaku dan perkataan aku tentu saja diperhati dan diteliti, terutama oleh mereka yang dekat hidupnya denganku.

Di satu sisi, aku kesal kerana tidak dapat memberikan cerminan yang terbaik buat kawanku itu. Suatu tanggapan yang tentunya kurang enak sudah menguasai akal fikirnya. Ah, aku tidak dapat mengubah kenyataan itu.

Namun di satu sisi, aku fikir ini satu peringatan dari-Nya juga. Satu petanda untuk mengejutkan aku yang sudah alpa dan leka.

Seharusnya aku giat untuk terus berusaha memperbaiki diri. Peribadi luaran dengan pengisian dalaman sepatutnya sama sejalan. Tidak berlebihan dan tidak berkurangan.

Aku tahu, sebagaimana aku meletakkan kepercayaan kepada beberapa orang teman, seperti itulah kawanku itu percaya kepadaku.

Dan kepercayaan itu sendiri bukan diundang dan bukan dimimpi. Ia datang dari keikhlasan hati pemberi dan penerima.

Justeru, suatu wajaran tertentu harus dirujuk bila berlaku perselisihan faham. Janganlah sampai berpatah arang berkerat rotan. Ini cuma kehidupan yang fana.

Kawan, aku seorang manusia biasa. Bukan bijak pandai menelaah tandatanya. Aku manusia tidak sempurna. Kadang tersalah kadang terlupa.

Tidak mengapa kawan. Kau tetap kawan aku sampai bila pun.

Selisih tetap selisih. Faham tetap faham. Kawan tetap kawan okey…

Apa yang terjadi akan terjadi dengan ketentuan Ilahi…

Sepuluh hari berlalu tanpa sebarang entri baru. Sepuluh hari berlalu tanpa bicara. Tiada khabar berita. Tiada suara tiada apa…

Namun teman, sepuluh hari itu cukup bermakna bagiku. Menjauhi dunia tanpa wayar ciptaan manusia yang serba lemah.

Aku berkelana dalam satu dunia yang lebih indah. Lebih bererti. Juga dunia tanpa wayar yang zahir terlihat. Tapi penuh nikmat tersirat.

Ia adalah dunia internet yang punya roh dan jiwa. Sesungguhnya ia jauh lebih mempesona. Tiadalah yang lebih asyik selain mensyukuri anugerah dari-Nya.

Hampir-hampir saja aku memutus untuk tidak lagi berbicara di ruang yang sepi dan maya ini. Selain terasa begitu berharganya masa hingga menerbitkan nilai negatif untuk menelusuri internet sebegini rupa.

Ya, didatangi perasaan demikian, memaksa aku berfikir sejenak. Peringatan itu datang untuk menunjuk arah dan panduan.

Al-hamdulillah, aku dianugerahkan pesanan lewat peristiwa sepuluh hari kebelakangan ini, kesemuanya ke arah memperingati Dia…

Aku terharu dengan ziarahmu teman. Tiadalah aku dapat membalasnya melainkan doa agar Allah memberi kebaikkan untuk teman semua.

Apakah peristiwa itu?

Tidaklah aku berhasrat untuk menukilkannya di sini. Cukup untuk aku katakan bahawa ia antara peristiwa besar dalam perjalananku sebagai seorang hamba untuk kembali kepada Penciptanya….

Berdoalah kita semua teman, agar sentiasa mendapat taufik dan hidayah daripada Allah SWT…setiap detik dan ketika, setiap tidur dan setiap jaga….

Semoga doa itu akan termakbul lalu terzahir dalam kehidupan kita, lalu menjadi suri teladan dan membentuk suatu peringatan.

Aku bermohon maaf sebanyak-banyaknya kepada para tetamu blog ini. Bicaraku akan kian berkurang. Masamu akan kian berkurang. Silaturrahim akan turut merenggang.

Aku juga bermohon maaf kiranya entri ini kurang dapat dimengerti. Kiranya begitulah sifat sesetengah perkara itu – agak misteri dan agak berseni…

Cubalah anda membaca dengan mata hati, insya Allah akan dipermudahkan oleh-Nya untuk memahami…. 🙂

Begitulah. seketika tanpa internet duniawi ini, demi seketika untuk internet ukhrawi ….aku fikir suatu yang amat berbaloi. Sungguh berbaloi…

Berpadalah dalam perbuatan kita. Janganlah sampai hiasan dunia yang sementara ini dapat melalaikan kita dari dunia yang kekal nanti.

Sekali lagi, aku mengucapkan berbanyak terima kasih atas kunjungan teman semua. Entri ini aku tulis setelah melihat statistik tetamu tadi.

Insya Allah, kiranya ada rezeki lagi untuk aku mencoretkan sesuatu di sini, aku pasti akan tuliskannya. Mohon permisi dahulu…..

Minggu depan kawan-kawan tionghua kita akan menyambut Tahun Baru Cina. Kong hee fat choi! Raikanlah kepelbagaian di negara Malaysia tercinta ini.

Aku ada kisah sendiri yang teramat-amat menyentap jantung aku tentang ‘ang pow’ ni. Kisah ini dah berlalu kurang lebih 8 tahun.

Masa tu aku baru bergelar pekerja. Gaji pun ciput. Tengah bulan dah ikat perut. Kerja opis boy naik honda kapcai 70 cc yang lama tu.

Satu hari, boss mintak aku jumpa sorang customer, ambik barang bawak balik opis. Senang je kerja tu. Tempatnya pun tak jauh.

Aku pun pergi buat tugasan tu. Dah jumpa customer, ambik barang yang dimaksudkan, lepas tu terus cabut balik.

Motor kapcai tu aku pecut sampai dapat potong mercedes yang bawak macam siput hehehe…Tiba-tiba motor aku berenjut! Ha, apsal?

Lor...tak perasan aku langgar lubang daa..haha..tapi tak jatuh..tak jatuh beb… Terrer aku masa tu hikhik… perasan akulah…

Sampai opis jer aku dengan konpidennya nak bagi barang tu dekat boss. Sekali aku baru perasan, barang tu tak ada! Dah jatuh la nih!…

Serta merta aku naik kecut. Teringat aku langgar lubang tadi. Berderau darah aku. Waa…kalau tak jumpa matilah aku!

Sebenarnya barang tu ialah duit payment customer tadi tu. Banyak…RM 1000 lebih. Dia masukkan dalam sampul ‘ang pow’ merah.

Aku apa lagi, start motor dan terus jalan ikut jalan balik tadi. Sepanjang jalan aku takbir ‘Allahu Akhbar!’, ‘Allahu Akhbar’!…kuat-kuat.

Panik siot..buatnya hilang terus, macam mana? Aku dah la tengah sengkek masa tu. Setahun gaji aku nak bayar balik. Gila ke…nak makan apa nanti…

Sampai je kat tempat lubang tadi aku terus parking. Lubang tu sebenarnya kat tengah jalan. Ah, aku tak kira…aku taruk juga motor aku tu.

Al-hamdulillah…syukur pada Allah, nampak tercongok tersenyum simpul 🙂  sampul merah tu kat lubang jalan...huhu…nak nangis aku beb. Nasib baik ko jatuh kat tempat istimewa ni. Nasib baik ko tak melayang tempat lain!!

Aku pun ambik sampul yang dah ada cop tayar lori ke apa tu…aku cium sampul tu puas-puas haha…dah macam orang gila aku dah…

Aku tak peduli. Yang penting semuanya SELAMAT….aduh…lega betul aku. Bila ada bunyi hon, baru aku tersedar yang aku masih kat tengah jalan haha..

Itulah peristiwa yang sampai bila-bila pun akan tersemat dalam kepala otak aku ni. Korang ni terutama yang muda-muda tu ambiklah teladan okey.

Inilah dia sampul merah tu. Aku akan simpan ia sampai akhir hayat insya Allah. Banyak sungguh moral of story yang dia bagi untuk aku...huhu...   

Kepada customer berkenaan (orang melayu), ingat lagi sampul ‘ang pow’ ni? Ha, inilah kisah disebaliknya kalau nak tau… 🙂

 

Intuisi seratus entri

 

Ini masa menghela nafas

Istirehat jiwa tenangkan minda

Ambil semangat barang seberkas

Jangan keburu nafsu dan ghairah

 

Menulis itu perlukan tertib

Berkongsi ilmu sekadarnya waktu

Selesaikan dulu mana yang wajib

Utamakan dulu yang mana perlu

 

Ini masa merenung diri

Masa mendasar ke sanubari 

Melangkau mimpi dan realiti

Masa mengenal siapakah aku ini?

 

Kembali menyusur entri dahulu

Artikel satu hinggalah kini 

Apakah aku menulis melulu?

Ataukah cuma memuaskan hati?

 

Tentu tertanya bermacam perkara

Sampaikah isi sampaikah mesejnya?

Apakah manfaatnya untuk aku?

Apa pula baiknya kepada kamu?

 

Untuk kalian kusampaikan pesan

Tulisanku ini seadanya insan

Catatan diri bukanlah berlian

Cuma kerikil di denai di jalan

 

Blog ini alat komunikasi

Tulisan entri bicara sendiri

Mana bisa terjemah segala

Cacat kurangnya tentulah ada

 

Siang malam menebus kabus

Agar sampai ke destinasi

Entri ini yang ke seratus

Menjadi teman perjalanan diri

 

Separuh abad mengharung hidup

Pedih getir membadai cukup

Dunia kecilku seizin-Nya Tuhan

Kukongsi bersama untuk tatapan

 

Dipersilakanlah kalian semua

Bicaralah barang sepatah dua

Berilah input, idea apa saja

Untukku perkemas mana yang bisa

 

Budimu teman tiada kulupa

Kubawa hingga ke akhir hayat

Moga semua memperoleh pahala

Kelak di sanalah ditimbang disukat…

 

Terima kasih kalian semua…

Haluuu korang. Ada baik? Ada sihat? Blog amacam? Macam biasa…meriah dan ruih rendah. Blog femes katakan…

Sekarang zaman internet. Zaman korang . Jadi tak heran korang lebih advance. Ada facebook. Ada twitter. Ada macam-macam segala.

Korang memang la mesra IT. Mahir itu ini bab internet. Nak cari kawan senang. Nak kawan ramai-ramai senang. Sampai luar negara pun boleh .

Tak heran kalau blog korang follower ribu riban. Entri comment tersusun panjang. Blog ada empat lima rank. Eh, ..di rank empat lima…

Abgreds?…boleh ke macam korang? Abgreds datang ke dunia blog ni sebatang kara . Tak ada sedara. Tak ada member.

Dah la tu aku ni kureng sikit… akureng…belajar IT tak khatam lagi. Faham satu bab, datang sepuluh bab. Habih camner?

Sekor nyamuk pun dalam ni abgreds tak kenal. Apatah lagi korang yang hensem dan lawa-lawa ni. Lagi tak kenal. Nak tegur pun segan bahhh

Itulah abgreds dulu kalau korang nak tau. Sorangsorang buat gubuk buruk ni, hehe..cacak-cacak tiang, taruk pelepah rembia…jadilah gubuk aku ni.

Mulalah menjawat jawatan bloger perantis lepas tu. Terkial-kial taip entri. Ayam patuk jagung dah kenyang, abgreds lom siap lagi, haha..

Dah siap dapat tiga perenggan. Entri pengenalan. Jadilah. Abgreds pun poskan. Eh,eh… ada juga lo yang TERsesat jumpa blog abgreds.

Tak tau saper le yang malang tuh huhu…Abgreds masih lagi sebatang kara. Sendiri lagi masa tu. Tak kenal korang. Korang lagilah tak kenal abgreds.

Itulah kisah abgreds joint korang. Kureng? Bukan semua senasib sebaik korang yang terhangat terhangit. Yang terkureng tu pun ramai dik non

Jadinya, entri ini abgreds dedikasikan untuk korang semuasemua sekali okey. Korang yang terang-terang dan yang baca senyap-senyap.

Abgreds nak bagitau ya, semua korang ni tak ada sorang pun kenalan abgreds kat dunia realiti. Yang baca senyap atau tak ada sebarang info tu tak taulah.

Tapi korang yang ada gambar atau blog dan sebagainya, memang sohih tak pernah abgreds kenal dulu. Semua-semuanya adalah kawan baru abgreds.

Dengan support koranglah abgreds idup kat siberblogger ni. Terima kasih banyak-banyak untuk korang semua. Moga Allah balas sebaik-baik balasan untuk korang pulak.

La ni, abgreds dah ada kawan, taklah sebatang kara lagi. Nasib korang nak kawan dengan abgreds, kalo tak sah-sah abgreds jadi sebatang karat huahuahua….

Sekali lagi, terima kasih atas budi baik korang semua…


Sinopsis blog abgreds

Blog abgreds ingin melihat makna
pada aksara dan kosa kata dari sudut sedikit berbeda, buat menambah variasi
pemahaman semua.
Selamat membaca!

K O T A K — S H O U T M I X

Statistik blog

  • 64,017 - sejak 19 Jun 2010

Salam sejahtera

Blog ini adalah blog peribadi abgreds. Semua artikel adalah nukilan abgreds untuk tatapan bersama.

Artikel abgreds merupakan rangkuman pengalaman dan kisah perjalanan hidup abgreds.

Abgreds harap artikel-artikel di sini dapat sedikit sebanyak memberi manfaat buat anda.

Anda dialu-alukan untuk memberikan idea, pandangan, nasihat, kritikan, dan sebagainya.

Sila tinggalkan jejak anda di ruang komentar atau shoutbox.

Terima kasih atas ziarah anda!

Salinan semula

Abgreds membenarkan kandungan artikel di blog ini diterbitkan semula dengan syarat disertakan kredit / pautan ke blog ini.

Sebarang pertanyaan boleh di e-mailkan ke abgreds melalui alamat : takterra@gmail.com

Sila ambil perhatian, kandungan blog ini adalah diawasi.....

...

Protected by Copyscape Duplicate Content Checker

Negara pengunjung

free counters
Online Users
bighandesign
My Ping in TotalPing.com

BlogMalaysia.com

Blogged.my