Blog Abgreds

Archive for the ‘aksara umum’ Category

Gampang!

Posted on: 2 April 2011

Aku scan dari akhbar Metro Ahad, 22 Ogos tahun, lama tu…tapi nak buat entri tak sempat-sempat. Jadi kali ni ada masa aku tulislah seadanya.

Di ruangan kolum Dr. Mashitah hari tu, satu muka penuh melibatkan laki-laki bermasalah. Aduss…ngapainn ya laki-laki jaman ini…

Yang satu tanya pasal rujuk. Yang satu laki-laki bertindik. Yang satu tinggal sembahyang. Yang satu ni, aku highlight kat sini – pasal terlanjur.

Ceritanya klisecouple, terlanjur, lakinya cabut lari, aweknya makan hati. Dulu bolehlah aku tanyakan, macamana semua ini boleh berlaku? Sebab jarang-jarang berlaku.

Tapi sekarang, rasa aku kau orang boleh jawab soalan tu. Segalanya nampak mudah zaman ini. Mudahnya nak couple, mudahnya nak terlanjur, mudahnya nak settel masalah…bagi si laki-lakinya tulah terutamanya.

Ada ke patut dia tak mahu bertanggungjawab dengan alasan tak mahu derhaka kepada ibubapanya yang sudah punya pilihan lain.

Cukup senang! Yang aweknya pun satu. Senang-senang bagi tubuh badannya jadi taruhan atas alasan cinta dan sayang yang teramat amat konon tu!

Semuanya senang belaka! Macamlah tak ada Hari Perhitungan nanti…

Aku tak tuding mana-mana. Bagi aku dua-dua memang ada masalah. Masalah ilmu, iman dan amal. Kurang agamalah pokok bicaranya.

Kalau benteng iman tu ada, aku tak fikir korang boleh bertindak sejauh ini. mendekati zina pun dilarang, korang kena fahamlah.

Dan aku cukup khuatir dengan prestasi laki-laki era baru ini. Bukan semua. Tapi segelintir lelaki yang membawa lumpur ni.

Wahai lelaki, korang tu diamanahkan untuk kepimpinan ummah. Masa depan anak cucu kita ni kena direncanakan sebaik-baiknya.

Kalau macam nilah gayanya, tentu perjalanan tu masih jauh tu brader.. banyak yang korang kena perbaiki.

Kita dipertanggungjawabkan untuk menjadi pemimpin, jadi ketua, jadi imam.. yang ko tu jadi hamba setan apa cerita ni bro?

Aku tau setiap generasi tu ada ciri tersendiri berdasarkan keadaan semasa. Tapi itu bukan jadi alasan untuk korang hanyut dalam dunia korang.

Agama kita yang syumul ni dah cukup hebat dah untuk guide korang. Kalau tak sampai dapat title ustaz atau ustazah pun, ambik yang fardhu ain tu.

Itu pun jangkanya dah cukup untuk jadi benteng korang. Tapi korang kena belajarlah, kalau dok ikut cakap setan tu sampai bila nak pandai?

Dah la yer. Aku ni laki-laki jugak. Sedikit sebanyak terpalit dengan lumpur- lumpur kelabu tu. Kena bersihkan juga mana yang patut…

Ni aku cerita bab yang tak bagus. Bukan maknanya semua lelaki tak bagus. Ada lho yang bagus, yang hero, dan yang super power gitu..

Yang dah bagus tu tak payah ceritalah. Kita cuma tegur, didik dan bimbing yang tak bagus, yang bermasalah, yang tersilap dan tersalah. Itu sajer..

Advertisements

Ini zaman internet. Semua ada di hujung jari. Yang baik maupun yang buruk. Pilihan di tangan dan minda kita.

Namun perkongsian ini bukan pasal internet. Ini kisah suatu waktu dahulu. Bagaimana seorang hamba menggunakan jari jemarinya sebagai tamsil ibarat mengenai perpaduan ummah. Ikuti kisahnya…

Jari kita ni tuan-tuan sebenarnya melambangkan keperluan dalam sesuatu komuniti. Lima jari ertinya lima elemen kena ada tuan-tuan.

Pertamanya, ibu jari. Ibu jari ini adalah ketua jari-jari. Nak tunjuk bagus tak bagus…arr pakai ibu jari. Kalau ibu jari naik atas, thumbs up!...bagus!

Kalau ibu jari tunjuk bawah…kalah! Salah, rugi, tak bagus…betul tak tuan-tuan? Jadi ibu jari ni mewakili golongan pemimpin tuan-tuan.

Mesti ada pemimpin yang benar-benar berkaliber, berkualiti, berilmu, beriman…dan lain-lain aspek kepimpinan yang bagus.

Kalau pemimpin hampeh tuan-tuan, macamana golongan rakyat nak mencari panduan? Macamana rakyat nak berpadu dan bersatu?

Yang kedua, jari telunjuk. Ini siapa tuan-tuan? Ha, ini golongan berupaya atau kaya. Bukan kaya harta saja, malah kaya tawaduk dan bersifat dermawan.

Mesti ada dalam masyarakat kita golongan seperti ini. Yang kaya tapi kedekut tak termasuk sini. Kedekut tu ertinya mementingkan diri sendiri.

Dalam realiti tuan-tuan, “telunjuk orang kaya lebih bererti dari telunjuk orang miskin”…. Ini betul tuan-tuan. Tuan-tuan fikirlah sendiri…

Zaman segala-galanya memerlukan duit, kenalah ada wakil komuniti kita yang berduit, taklah nanti terpaksa minta tolong dengan orang kafir, kan?

Jadi yang jadi orang kaya tu ambillah peringatan ya. Duit yang kamu ada tu bukan semua milik kamu. Ada hak-hak untuk yang lain juga.

Yang ketiga, jari tengah. Tuan-tuan tengok ya, biasanya jari tengah kita ni lebih panjang dan lebih tinggi kan…apa ertinya itu tuan-tuan?

Itu maknanya yang paling tinggi dan mulia. Dalam konteks masyarakat, jari tengah ini mewakili golongan ulama tuan-tuan.

Golongan bijak pandai agama ini duduk paling atas. Dia kena jadi pakar rujuk. Dia kena tegak hukum. Tak boleh main-main…

Golongan ulama inilah peneraju komuniti Islam. Menjadi nakhoda agar perjalanan hidup masyarakat itu terpelihara dari kemungkaran.

Tegak dan tegas berbicara berhukum. Kiri tidak kanan pun tidak. Semua mesti ikut Quran dan Sunnah. Itu peranan ‘jari tengah’…

Yang keempat, jari manis. Senang nak ingat ni tuan-tuan. Jari manis ni tempat kita sarung cincin tunanglah, cincin risiklah, cincin kahwin…

Ertinya tuan-tuan, jari manis ini adalah golongan belia dan beliawanis dalam masyarakat. Apa peranan golongan belia ni tuan-tuan?

Pemuda harapan bangsa, pemudi tiang negara…ertinya tuan-tuan, golongan belia ini pusat pertahanan bangsa dan masyarakat.

Dalam fasa belia, kita manusia ini dalam tempoh optimum dari aspek kehidupan. Penuh semangat, penuh wawasan, penuh idea dan auta..haha..

Masa inilah, pemikiran lama dan baru dicerna sesebati mungkin, demi membentuk halatuju baru yang lebih dinamik…ini kerja orang muda tuan-tuan yang muda-muda ni ya…ingat tu!…

Yang terakhir, kelima, jari kelingking. Jari yang paling kecil dan halus. Siapa dia tuan-tuan?

Betul tu…jari kelingking tu ertinya adik-adik dan anak-anak kita ni. Generasi baru. Generasi yang akan mencerminkan hidup manusia akan datang.

Apa peranan golongan ini tuan-tuan? Dia orang tak lah ada peranan apa, melainkan belajar, belajar, dan belajar…

Kitalah yang sebenarnya berperanan mendidik agar generasi anak cucu kita ini menjadi manusia yang mukmin dam muslim jati.

Kitalah yang bertanggungjawab melahirkan insan-insan yang berhambakan Allah Taala, bukan hamba dunia dan hamba harta…

*     *    *     *

Demikianlah tuan-tuan dan puan-puan, pembentukan keharmonian sesebuah masyarakat itu perlu ada semua peranan kesemua golongan yang disebutkan.

Setiap kita mewakili golongan tertentu berdasarkan faktor usia, ilmu dan harta kita. Berusahalah kita agar peranan kita itu berkesan dan bermanfaat.

Insya Allah, semua usaha kita ada nilai di sisi Allah Azzawajjala…

Dalam kisah manusia tersohor seperti wali-wali, kedapatan bermacam peristiwa yang sarat dengan ilmu hakikat dan falsafah hidup yang meyakinkan.

Antaranya kisah tentang dua orang wali Allah ini. Seorang daripadanya mendapat amanah untuk menyampaikan suatu amanat kepada seseorang.

Dalam perjalanan, dia singgah di sebuah masjid untuk bersembahyang. Lalu didapatinya bacaan fatihah imam jemaah itu salah. Dia yakin itu salah.

Timbul hasrat di hatinya untuk menangguhkan perjalanannya untuk membetulkan bacaan fatihah imam tersebut.

Selesai jemaah, imam tersebut terlebih dahulu menegurnya, “pergilah kamu meneruskan perjalanan kamu, dan biarkan saya dengan bacaan fatihah yang tidak betul ini”

Terkejut wali yang pertama itu. Bagaimana dia tahu yang aku ingin membetulkan bacaan fatihahnya?, tertanya dia di dalam hati.

Ternyata imam itu bukan sembarangan orang walaupun bacaan fatihahnya tidak betul. Mungkin Allah membuka hijab hingga dapat imam itu mengetahui isi hatinya… 

Sambil meminta maaf atas niatnya itu, wali pertama itupun lalu berlalu pergi meneruskan perjalanannya… 

Ternyata kemudian, sahabatnya yang sedang menunggu titipan itu sudah mahu berangkat pergi. Sekiranya dia tinggal di masjid tadi lebih lama, tentu amanat itu tidak dapat disampaikannya…

Wallahualam, begitulah kisahnya. 

Kedua-duanya begitu yakin dengan ilmu masing-masing, walaupun si imam tahu bacaannya salah. Tentu ada kisahnya tersendiri.

Yakin ini sesungguhnya kurnia Allah atas makhluknya, tidak kira makhluknya itu bertuhankan Dia ataupun tidak.

Setiap kita diberi rasa yakin yang tersendiri. Yang membezakan cuma ilmu untuk memperoleh keyakinan diri itu. Jika sempurna ilmunya, sempurnalah yakinnya. Sempurnalah niat dan perbuatan kita.

Masalahnya, kita sering tersalah. Kita tahu yang kita buat itu betul. Tapi kita tidak yakin disebabkan pelbagai faktor. 

Contohnya beribadah, bekerja yang halal, dan lain-lain perbuatan baik. Betul tapi tak yakin. Jadi perbuatan kita menjadi cacat, rosak, salah dan tidak diterima atau memuaskan. 

Adakalanya kita tahu perbuatan kita salah. Tapi yakin sungguh akan berjaya. Contohnya nak mencuri, menyamun, menipu dan sebagainya. Yakin tapi tak betul.

Sentiasa ada ruang untuk mempertingkatkan iman dan yakin kita. Sentiasalah berusaha dan terus belajar.

Manusia yang berkeyakinan akan terserlah karakternya samada sebagai manusia yang baik atau manusia yang jahat!..

Nota  :

Untuk mendapat hikmah dari kisah wali-wali seperti itu, kita hendaklah berilmu dan sentiasa merujuk kepada guru yang murysid.

Perilaku serta peristiwa tertentu kadangkala terlihat sebagai menyalahi hukum, sedangkan ia dikaitkan sebagai kebaikan atau kurniaan Allah.

Contohnya dalam kisah di atas, mungkin timbul tanda tanya, kenapa dengan bacaan fatihah yang salah masih boleh jadi imam?

Itulah sebabnya kita kena berguru. Bukan baca sendiri kemudian faham sendiri, kemudian buat kesimpulan sendiri. Walaupun yakin, itu bukan caranya! Itu berguru dengan syaitan!

Belajarlah dengan guru sebenar yang yakin diri dan berkeyakinan dengan murid-muridnya, Insya Allah kita akan sama-sama yakin lagi meyakini…

Nak mencari ilmu yang benar-benar memberi kesan sukar kan? Nak cari majlis yang benar-benar ilmunya memberi kesan pun payah kan?

Aku hadir dalam sebuah majlis maulidur rasul baru-baru ini. Sebenarnya aku jarang tergerak hati untuk menghadiri majlis seumpama ini.

Bukan aku tak suka majlis seperti itu. Tapi aku tak suka formaliti dalam majlis itu. Lebih-lebih lagi majlis yang melibatkan tetamu vip.

Pengurusan persediaan majlis itu lebih tertumpu kepada aspek material dan luaran. Soal tempat majlis, soal tetamu kenamaan, tatarias dewan, kerusi vip, sajian, khemah…macam-macam…

Aku jangkakan dengan persiapan rapi itu turut tempias kat pengisian ilmunya nanti. Tapi aku hampa. Penceramahnya hari itu kurang berkesan. Walaupun ilmu yang disampaikan banyak, namun audien kurang memberi perhatian.

Puncanya, skil beliau berkomunikasi agak kurang. Intonasi mendatar, kurang melibatkan audien, tiada pertanyaan spontan, malah lawaknya juga kurang menjadi.

Sudahnya, para hadirin mula berceramah sesama sendiri. Pok-pek pok-pek sampai suara penceramah kian sayup. Alahai…inikah rupa majlis maulidur rasul? Lebih kurang satu jam, berakhirlah sesi ceramah tersebut.

Giliran tetamu kehormat dijemput berucap (untuk merasmikan majlis). Sebaik saja habis kata-kata pendahuluan, beliau terus bertanya “tuan-tuan nak untung ke rugi?!” Tersentak seketika para hadirin.

“Tuan-tuan nak untung atau rugi?!”, tanyanya lagi dengan kuat dan jelas. Serta merta hadirin membalas “untung…!!”…

“Kalau nak untung, begini…dan begini…”, jelas tetamu kehormat tersebut. Beliau memetik tafsiran Quran surah wal-Asr (demi masa….).

Terlihat betapa jaraknya skil komunikasi antara penceramah tadi dengan tetamu kehormat tersebut. Kedua-duanya pasti selalu bercakap dan berceramah. Tetapi gaya dan caranya tidak sama.

Lantas timbul kekesalan di benak aku bahawa kaedah penyampaian ilmu yang tidak sesuai akan menyebabkan ilmu tersebut tidak akan sampai kepada audien atau pendengar.  

Walaupun ilmu itu ilmu yang baik, yang benar dan hak. Masih ada ilmu lain iaitu ilmu komunikasi untuk menyampaikannya pula.

Amat sayang rasanya jika ilmu yang disampaikan itu terbantut begitu sahaja. Perkara semacam ini sepatutnya diambil perhatian oleh pengurusan majlis.

Mungkin gaya penceramah itu sesuai di majlis yang lain, tetapi bukan untuk majlis maulidur rasul, yang mana para pendengarnya telah diberitahu ada makan nasi beriyani selepas ini! 🙂

Aku fikir itulah skema hidup hari ini. Itulah budaya membuat sesuatu acara. Dan kalau begitu, aku akan semakin bersikap memilih majlis.

Itu skema hidup aku pula. Aku kena berusaha agar majlis yang aku hadiri menyumbang ilmu sebanyak mungkin kepada aku.

Nak tambah ilmu pun kena ada ilmu, betul tak?

Saya mengambil kesempatan kali ini untuk mengucapkan ribuan terima kasih kepada sahabat blogger Puan Siti Fatimah Ahmad.

Beliau antara sahabat blogger yang saya hormati dan kagumi. Beliau merupakan seorang pendidik dan juga seorang Munsyi Dewan di Dewan Bahasa dan Pustaka (bahagian jawi).

Menelusuri blog beliau, saya rasa diketemukan dengan sebuah taman ilmu yang indah lagi mengasyikkan. Beliau sememangnya mahir dalam pengayaan bahasa.

Baru-baru ini, sahabat beliau menghadiahkan award sebagai aktiviti penghargaan sesama blogger.

Lantas dipanjangkan pula kepada saya sebagai salah satu penerima yang seterusnya. Terima kasih untuk award comel itu ya bunda.

Oh ya, sekali imbas, kelihatan blog bunda Siti ini seperti blog dari negara tetangga Indonesia kerana rata-rata komentatornya dari sana.

Namun hakikatnya bunda Siti adalah blogger Malaysia iaitu di Sarikei, Sarawak, Bumi Kenyalang. Tapi bunda Siti memang punya ramai peminat dari negara tetangga itu. Salah satunya disebabkan sikap bunda Siti sendiri yang cukup mesra dengan khalayak pembaca negara jiran itu.

Blog bunda Siti merakamkan perkongsian ilmu dan pengalaman beliau tentang kehidupan ini, khususnya yang beliau lalui.

Dipersembahkan dengan gaya penuh keilmuan, kematangan, dan keibuan. Langsung bagi saya ia merupakan satu blog yang amat dekat di hati dan minda saya.

Lagi satu, bunda Siti juga seorang yang berbakat menghasilkan imej suntingan. Boleh dikatakan hampir dalam setiap entri, bunda Siti akan menyisipkan gambar-gambar yang berkaitan hasil gubahan sendiri.  

Saya menyambut baik usaha beliau bersusah payah menyunting award tersebut dan menghadiahkan pula kepada kawan yang lain seperti saya.

Akan tetapi bunda dan para pembaca blog ini, saya tidak pula berniat berbuat perkara yang serupa. Saya tidak fikir adanya kesempatan untuk saya meneliti lalu meng’tag’ siapa-siapa lagi.

Saya fikir penghargaan boleh dibuat dalam pelbagai bentuk yang lain, tanpa menolak usaha bunda Siti ini pun amat baik sekali.

Kepada anda semua, mari kita singgah ke laman bunda Siti di sini – http://webctfatimah.wordpress.com/ . Mudah- mudahan ada diantara buah fikiran dalam entri beliau dapat memberikan anda sesuatu ilmu yang baru.

Kepada bunda Siti Fatimah, saya ucapkan selamat maju jaya. Semoga Allah memberkati dan merahmati puan dan famili di sana. Maaf ya bunda jika preview ini tidak secantik award bunda… 🙂

Pulau Pandan jauh ke tengah, Gunung Daik bercabang tiga; Hancur badan dikandung tanah, Budi yang baik dikenang juga…         

Saya menerima satu pertanyaan daripada saudari Erysa :

“Assalamualaikum wbt.. sy nk tanye n nak mintak pendapat.. sy nie dr keluarga kalangan korporat.. khidupan sy mewah dan sempurne.. sy ade seorang kekasih tetapi hanya mempunyai SPM saja.. sedangkan sy ade DIPLOMA.. sy serius dlm hubgn sy dn si sia. hubungan sy dan si dia sudah di ketahui oleh ibu saya.. ibu sy x mrh sy bercinte dgn si dia.. tapi dlm masa yg sama.. ibu sy seakan tidak mahu saya berkahwin dgn si dia.. ibu sy sering kata kepada sy ” carik la orang yg kaya.. yang boleh menjamin masa depan ko.. carik yg berpelajarn “.. kata-kata tu terbawak2 di fikiran saya.. saya rasa serba salah sangat.. saya sygkan ibu dan sy sygkan dia sgt2.. salah ke sy mencintai seseorg yg hanya pelajaran nya tahap spm..? sy xnk kecewakan ibu dan sy xnak kecewakan si dia.. sy xtahu ape saya perlu buat.. sy buntu.. tlg la bantu sy..”

Pertamanya, saya mohon izin Erysa untuk menerbitkan persoalan ini kepada khalayak pembaca blog ini.

Saya fikir ramai juga mereka yang menghadapi situasi yang sama. Dan saya juga berhasrat meminta pandangan dari para pembaca yang lebih arif daripada saya. Kita sama-samalah bantu membantu.

Ulasan saya :

Saya kira persoalan pokok di sini adalah takrifan sekufu atau kebersamaan. Sekufu antara perkara yang menjadi aras tanda dalam sesebuah perhubungan.

Logiknya, lebih persamaan akan lebih memudahkan. Sebaliknya, lebih banyak perbezaan memungkinkan lebih banyak pertentangan.

Manusia fitrahnya memang berbeza-beza. Justeru, untuk mencari kesempurnaan sekufu tentulah sukar sekali. Dan kalau bertemu pun, ia bukanlah jaminan hubungan tersebut akan berjalan dengan baik.

Jadi, kita digalakkan mencari jalan tengah sebaik yang mungkin. Perkara yang utama saya kira adalah komunikasi dengan Allah swt. Buatlah apa jua saranan mengikut agama untuk membina sesebuah perhubungan itu seperti solat istiharah dan lain-lain.

Kedua, masih lagi tentang hubungan kita dengan Allah. Iaitu tentang sejauh mana hubungan kita sesama manusia (kekasih saudari dalam konteks ini) menepati garis panduan agama. Jangan sampai melakukan perkara terlarang. Kesusahan itu barangkali kafarah atas silap dan dosa kita.

Ketiga, jika yakin dengan petunjuk dari istiharah saudari itu, seterusnya adalah komunikasi saudari dengan ibu saudari. Berdoalah agar hati ibu saudari lembut. Terangkan juga yang saudari yakin dengan pilihan saudari itu.

Keempat, cuba dapatkan contoh setara yang berlaku di keliling kita, yang mana walaupun perkahwinan itu ketaranya seperti tidak sekufu, namun rumahtangga itu bahagia juga.

Kelima, di pihak kekasih saudari, selain berbuat perkara sama (istiharah dan lain-lain), perlu juga membantu saudari meyakinkan ibu saudari. Dapatkan kerja tetap pendapatan. Beli sedikit aset atau apa jua yang meyakinkan bahawa dia mampu menanggung hidup saudari kelak.

Keenam, saranan untuk semua, kembalilah kepada asal usul kita. Kita cuma makhluk Allah yang tidak layak menghina atau bersombong diri sesama kita. Kekayaan, harta, darjat dan pangkat, semua itu hanyalah hiasan duniawi. Jika kita tertipu dengan itu semua, nescaya kita akan rugi.

Sekadar itu ulasan saya. Diharap dapat membantu sedikit sebanyak. Saya buka kepada sesiapa untuk menambah atau memberi buah fikiran yang lain.

Mungkin pendapat anda lebih benar dan lebih serasi dengan dilema yang dihadapi saudari Erysa. Terima kasih untuk Erysa dan anda juga.

Wallahu’alam…

sumber : googlePerkahwinan mengandungi hikmah dan rahsia yang cukup banyak. Antaranya mengangkat darjat, mengelak maksiat, melahirkan zuriat, dan lain-lain.

Islam sangat menggalakkan perkahwinan sebagaimana yang diajar dalam Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya.

Islam juga menyuruh suatu perkahwinan itu hendaklah diuar-uarkan secara sederhana dengan mengadakan suatu majlis keraian.

Yang disuruh ialah kahwin dan dapatkan rahsia-rahsianya. Tapi sesetengahnya menterbalikkan pula. Kahwin dan rahsia-rahsiakannya! 

Waduh...belajar dari mana ini? Rahsia kahwin itu bagus dan dituntut untuk belajar dan mempelajarinya. Kahwin rahsia itu tak bagus dan dituntut untuk tidak melakukannya…tentu ada hikmahnya pula!

Adik lelaki seorang kenalan saya berjaya menyembunyikan perkahwinannya sehingga mendapat tiga orang cahaya mata! Hebatkan? Hebatkah?

Lebih hebat lagi, dia berperwatakan seorang yang berilmu, khususnya dalam hal ehwal agama. Gaya dan tuturnya lembut dan menarik.

Yang lagi hebat, isterinya juga dikhabarkan seorang ustazah. Maka kedua- duanya diandaikan sudah ada bekal ilmu agama di dada. Tapi begitulah…. Kenapa mereka boleh sampai berbuat demikian?

Saya tak punya jawapan. Cumanya saya tertanya apa rahsia lelaki itu hingga boleh berahsia paling kurang pun empat tahun perkahwinannya itu! Kena belajo nih... 🙂 ...ops..

Agaknya dia lupa rahsia Allah lebih hebat dan mengatasi segala rahsia manusia. Akhirnya, suatu masa terbongkar jua status dirinya sebagai suami dan bapa.

Seluruh keluarganya terkejut. Lelaki itu bernikah di utara semasa dia berada di sana atas suatu urusan. Kemudian kembali ke selatan (tempat saya inilah) tanpa sebarang pengumuman.

Sesungguhnya berat dosa yang terpikul di bahu dia. Dia meletakkan dirinya seumpama seorang teruna, sedangkan dia telah berkahwin. Walhal keluarganya tiada masalah apa pun jua dengan dia.

Pendek kata dia telah menipu ahli keluarga, anggota masyarakat, keluarga mertuanya, malah dirinya sendiri.

Walau apa pun alasannya, seharusnya dia tidak bertindak sejauh itu. Apatah lagi dengan pendidikan yang telah keluarga beri.

Meletakkan diri kita ke dalam fitnah juga sangat dilarang. Lelaki itu tidak boleh menyalahkan orang di sekelilingnya akibat silapnya sendiri.

Kisah ini menjadi teladan bagi kita. Cubalah agar kita tidak berbuat perkara yang tidak elok.  Perkara yang tidak elok tandanya ialah kita tidak mahu ia diketahui orang.

Mungkin lelaki itu ada sebabnya tersendiri untuk merahsiakan perkahwinannya. Namun natijahnya, dia menanggung beban dosa jika tidak bertaubat dan kembali ke pangkal jalan.

Alhamdulillah, khabar terbaru yang saya diberitahu, lelaki itu sudah bermaafan dengan keluarganya. Dia juga sudah membawa isteri dan anak-anaknya bertemu keluarganya.

Saya juga sudah bertemu dengan dia. Tapi saya tidak tertanya pula apa kaedah dia berahsia selama bertahun itu! Hehe…


Sinopsis blog abgreds

Blog abgreds ingin melihat makna
pada aksara dan kosa kata dari sudut sedikit berbeda, buat menambah variasi
pemahaman semua.
Selamat membaca!

K O T A K — S H O U T M I X

Statistik blog

  • 56,770 - sejak 19 Jun 2010

Salam sejahtera

Blog ini adalah blog peribadi abgreds. Semua artikel adalah nukilan abgreds untuk tatapan bersama.

Artikel abgreds merupakan rangkuman pengalaman dan kisah perjalanan hidup abgreds.

Abgreds harap artikel-artikel di sini dapat sedikit sebanyak memberi manfaat buat anda.

Anda dialu-alukan untuk memberikan idea, pandangan, nasihat, kritikan, dan sebagainya.

Sila tinggalkan jejak anda di ruang komentar atau shoutbox.

Terima kasih atas ziarah anda!

Salinan semula

Abgreds membenarkan kandungan artikel di blog ini diterbitkan semula dengan syarat disertakan kredit / pautan ke blog ini.

Sebarang pertanyaan boleh di e-mailkan ke abgreds melalui alamat : takterra@gmail.com

Sila ambil perhatian, kandungan blog ini adalah diawasi.....

...

Protected by Copyscape Duplicate Content Checker

Negara pengunjung

free counters
Online Users
bighandesign
My Ping in TotalPing.com

BlogMalaysia.com

Blogged.my