Blog Abgreds

Sebagai hamba kepada yang Empunya, pantas sekali untuk Dia menguji duga akan ciptaan-Nya sebagaimana pun jua.

Lebih-lebih lagi Dia telah berjanji pada suatu masa nanti, segala ciptaan-Nya akan di timbang sukat mencari yang mana yang hitam mana yang putih suci.

Begitu juga kita sebagai penghuni di dunia yang fana ini. Segala-galanya ada aturan ada anutan. Ada PR sebagai aras tandaan…

1. KA : MerdeKA.

Kesampingkan seketika masalah diri. Renung sejenak si ibu pertiwi. Tentang damainya. Tentang amannya. Tentang merdekanya.

imej dari googleIya, pentafsiran merdeka bisa saja berbeda. Kita manusia memang demikian sukanya. Namun terbatas di titik yang sama. Iaitu bahawa merdekanya kita suatu anugerah-Nya!

PR bagi merdeka tersangat luas. Negara terlepas dari penjajahan yang buas. Memerintah sendiri tentulah bebas. Namun rintangan begitu keras!

Berdoalah kita semua. Moga merdeka sepanjang usia. Ibu pertiwi tanah air tercinta. Akan kupertahan ke hujung nyawa!

Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan!

2. YA : RaYA.

Ramadhan sudah sampai ke hujung. Pencinta Allah sedih dan murung. Waktu yang berkat akan berlalu. Bagaimana PRnya aku dan kamu?

Syawal kembali menjengah hari. Untuk gembira untuk dirai. Maaf memaafi eratkan silaturrahmi. Itu lazimnya PR aidil fitri.

Aturan Allah sesungguhnya indah. Ada masa berlapar, ada masa melantak juadah! 🙂 Bagi sikecil lebih meriah. Perutnya kenyang poketnya mewah!

Abgreds menyusun sepuluh jari. Salah silap harap dimaafi. Dipanjangkan umur berjumpa lagi. Kehadrat Allah kita syukuri…

Selamat Menyambut Hari Raya Aidil Fitri!

3. PR : PR 3

Blog Abgreds nama diberi. Setahun sudah ia beroperasi. Mencatat nukilan secara peribadi. Tiadalah canggih tiada sensasi…

Bicara santai tajuk pun bantai 🙂 . Banyak merapu, merepek, dan melepek 🙂 . Membuang masa korang yang pandai. Lebih baik korang makan kerepek! 🙂

Blog ini bukan istimewa. Anehnya ia dapat PR juga. Abgreds tak tau apa indikasinya. Alih-alih dapat PR 3. Iye kerrr…..

Bukan hendak membanggakan diri. Cuma nak beri kredit dan dedikasi. Tanpa korang apakan jadi? Abgreds gila cakap sorang diri! 🙂 …

TERIMA KASIH UNTUK KORANG SEMUA…!!!
TERIMA KASIH UNTUK KORANG SEMUA…!!!
TERIMA KASIH UNTUK KORANG SEMUA…!!!

Errr…nak tanya juga ni, agaknya PR kita bagi Allah berapa ye? Macam tak de PR jer… :(. Baik aku dan korang congak-congak seketika. Muhasabah diri kawan! Ingat kawan-kawan… :

                       PR ALLAH TAALA LEBIH PENTING DARI PR GOOGLE! 🙂

Selamat Mengira PR Korang Semua!

Mula-mula kawe (kawan) mintak izin nak cilok tokey Mail punya gantinama okey. Kawe dah lama teringin tulis macam nih.  Boleh tokey? Mintak halal tokey ya…

Satu hari sebelum raya

Ko main jauh-jauh Red. Ko tak tau. Ko kecik lagi.” Abe Man macam biasa memang eksen dengan kawe. “Ko nengok nih…susah ni…kena macam ni…macam nih…”

Eleh…setakat sapu-sapu macam tu kawe taulah…bisik hati kawe.

“Ha…dah siap. Ko jangan usik mende nih. Bahaya! Kang tangan ko tebako (terbakar).” Ujar abe Man. Matanya sengaja dibeso-besokan tengok kawe.

Eleh…ingat kawe takut ke..tembak kang dengan pistol air baru tau!, bisik hati kawe sambil jeling-jeling takut… 🙂

Petang tu kawe datang situ. Memang hajat kawe nak try buat kerja tuh. Bukan susah mana pun. Kang raya tahun depan dah boleh buat sendiri.

Dah tak de orang ni, bisik kawe lepas tengok keliling. Pelan-pelan kawe ambik tin tertulis ‘VARNISH’ tu dengan berus sapu dia. Kawe pun mulalah…

Dapat sapu dua tiga round, adik kawe datang. “Abang buat apa tu?”, tanyanya.  “Mana buat apa. Abe nengok jer…”, balas kawe. “Eleh…adik nampak…”

Ahh… Kawe pedulik hape… Kawe buat deekk aje…

Satu hari di hari raya

Kawe tengah makan pagi tuh. Tiba-tiba kawe dengo abe kawe jerit “ni sape punye keje ni !! Abih dah seluar aku !”

Semua pakat pergi depan. Abe Ari tengah marah-marah. Terpusing-pusing kepalanya menengok punggung seluar dia. Sebelah tangan pegang telefon.

“Apanya?” tanya mak tak paham. “Ni ha… mak nengok nih. Berbelang sudah seluo aku. Seluo mahal nih…” suara abe Ari separuh marah separuh sayu.

(Sebelum tu ada bunyi telefon. Telefon tu kat ruang tamu sebelah kerusi kayu. Sape-sape yang dapat call gerenti duduk kat situ).

“Man oo Man…mai sini. Ko tengok ni. Kata ko dah kering semalam…” Abe Man cepat-cepat jawab “ehh…semalam dah kering lah!”

“Tengok nih..tengok nih…mana ada…” abe Man duduk kat kerusi yang lain dua tiga tempat. “Tak de belang pun”

Abis yang nih…?!” tanya abe Ari. “Mana aku tau!”

Tiba-tiba adik kawe nyampuk “adik tau… adik tau…!” Alamak!…baru kawe ingat adik kawe ada kat sebelah semalam….aiseyman…

“Abe Red yang buat…abe Red…”

Demi mendengar je nama kawe disebut, apalagi, sepantas kilat kawe lompat ke tanah ikut pintu dapur. Kawe lari sekuat-kuat hati walaupun tak laju mana.

“Red!! Nak ke mana tu?! Siaplah ko nanti..!!” Sayup-sayup dengo jeritan abe Ari. Kawe dah kecut teloq nak toleh 🙂 .Lari jer…

Cis…macamana boleh tak kering pulak? Takkan sapu petang-petang tak kering….adeehhh… Dan kawe terus lari dan lari di pagi aidil fitri….

Kira-kira dah jauh, kawe pun rehat. Penat siott…tengok keliling… ahh sudah…kat mana pulak kawe ni??

Errr….. cuba korang teka kat mana kawe raya hari tuh…..yiiiiihaaaa…

*        *          *

Entri raya spesel untuk Encik Mail di http://dululainsekaranglain.com/maklumat-dan-notis/cabaran-blogger-satu-hari-di-hari-raya …dan untuk teman-teman yang lain juga… 🙂

Masa tu kat tempat aku cuaca redup. Ada mega mendung sikit-sikit. Tak jadi ni…bisik hati aku. Dua tiga kali aku hembus kat udara. Mana tau cerah balik.

Sampai ke petang, macam tu je la. Makin kuat rasa tak jadi. Mak dengan abah pun selamba je. Abang, kakak buat kerja masing-masing.

Berita Nasional TV1 habis tepat jam 8.30 malam. Satu desa menjadi senyap sunyi. Semua mata terpaku kat depan tv…menanti…dan menanti…

‘…..jatuh pada hari ESOK !, sekian haribulan, sekian tahun…. sekian….’

Demikian diumumkan. Sejurus, seluruh perkampungan menjadi hingar bingar. Semua anggota keluarga bersorak riang. Esok hari raya!

Serta merta kedengaran bunyi meriam buluh, bunga api, mercun…dan tidak ketinggalan suara isi rumah di sana sini.

Inilah memori raya paling indah bagi aku. Sungguh klasik dan nostalgik. Tak akan dapat aku ganti dengan mana-mana momen raya yang lain.

ESOK yang dimaksudkan adalah 1 Syawal, iaitu hari pertama hari raya sebab telah kelihatan anak bulan syawal.

Tetapi kalau anak bulan tidak kelihatan, ertinya masih ada kemungkinan esok kena berpuasa lagi untuk mencukupkan 30 hari berpuasa jika anak bulan tidak kelihatan. Dalam kalender biasanya ada tanda ** seperti gambar di atas.

Dengan pengumuman tersebut, semua orang disamping gembira, tetapi jugak menjadi kelam kabut dek persiapan raya yang belum siap!  

Kelam kabut itulah yang teramat-amat manis dalam ingatan aku hingga hari ini. Bayangkanlah, dalam tempoh beberapa jam sebelum subuh aidil fitri esok hari, seribu satu macam kerja yang nak dibuat.

Langsir belum pasang, ayam belum tangkap, cat tak sudah lagi, ketupat lauk pauk semua nak kena masak….hish...macam-macam….

Pertama sekali kena serbu…kedai runcit yang cuma ada sebuah dua tu. Berebut-rebut cari barang itu, barang ini. Habis stok pulak..., dah kena cari kat pekan atau kedai kampung sebelah.

Bahagian aku dah tentu kena tangkap ayam. Cehh... malam-malam pi sakat ayam yang tengah tidur. Susah wooo…ayam ni cuma tidur-tidur ayam je…baru nak jerkah, dia dah lari 100 meter haha…

Semua orang tak tidur malam tu. Ada saja kerja nak buat. Dah dapat tangkap ayam, aku cabut pergi ngulor…ehh..pergi main meriam buluh. Tak tahan dengar bunyi meriam kawan aku kat sebelah sana.

Sedar tak sedar, aku main sampai subuh rupanya. Balik rumah semua dah siap!! Ketupat rendang dah saji atas meja. Tapi muka masing-masing dah macam kuli batak…minyak-minyak… ahak!

Tak apa. Kejap lagi mandi. Lepas tu muka ceria sebab hari ini hari raya!!

Yang lebih dramatik itulah seperti yang aku tulis di permulaan tadi – cuaca mendung. Macamana nak nampak anak bulan, kan? Jadi masing-masing agak lusalah rayanya. Tup-tup besok ko…ha hambik…

*   *   *

Sekarang dah tak ada suasana tu. Iyalah, susah juga nak tunggu pengumuman yang suspen’ macam tu setiap kali. Kelam kabutnya pun nanti dah jadi berganda-ganda pulak.

Baik tetapkan saja. Puasa 30 hari, lepas tu raya. Tak ada ‘suspen’, tak ada kelam kabut. Jadual raya boleh susun cantik-cantik punya…

Habis tu, apa hal dengan teropong anak bulan tu? Teropong makin canggih, tapi asyik tak nampak jeroppss….itu gua tak tau beb! 🙂

Nota : seingat aku, mulai tahun 90 an tarikh raya ni macam dah tetap, kan?

Berita tentang JAIS, aktiviti gereja, melayu murtad, dan serupa itu sedang panas berputar di media-media utama maupun blog-blog politik.

Boleh tak agaknya blog-blog politik ini puasa politik? Susah kottt…..

Namun bagi saya, ia hanya cerita ulangan. Perkara tersebut sudah lama menjadi rahsia umum. Cuma menambah deretan versi sediada.

Keutamaan beragama seakan menjadi lemah dan ke bawah berbanding keutamaan berpolitik yang kian tampak menebal membarah di kalangan pemegang kuasa atau para pemerintah.

Boleh tak agaknya politikus ini puasa politik? Susah kottt…..

Ditambah pula dengan kesopanan dan kesusilaan jawatankuasa berkaitan agama untuk bersuara, bertindak atau berhujah, hingga kita terpaksa meneropong seantero negara mencari bayangan mereka.

Boleh tak agaknya politikus bagi golongan ini puasa politik? Susah kottt…..

Kecewa? Tentulah kecewa dan gusar melihat agama, bangsa dan negara yang menjadi latar hidup dan kehidupan saya bernasib begitu.

Saya kena tahu pasal politik sebab ia perihal pemimpin atasan yang bertanggungjawab memandu arah perjalanan negara saya.

Boleh tak agaknya saya sebagai politikus solo ini puasa politik? Susah kottt…..

Nak puasa pun ada politik, tak percaya?

Cuba tengok tv segmen berita. Cuba tengok drama anak yatim dan jamuan berbuka. Cuba banding bulan bukan puasa…..

Mana ada ‘puasa politik’, kan? Kan? 🙂

Selamat menjalani ibadah puasa buat para pembaca semua. Semoga kita mampu mengesan dan merasai nikmat dan hikmah berpuasa.

Ibadah puasa membawa maksud menahan diri dari dari makan dan minum dalam waktu, syarat dan kaedah yang tertentu menurut hukum syarak.

Lihatlah, kita hanya diminta untuk berlapar sebentar. Dan awal dinihari tadi telah pun bersahur. Cukup untuk memberi tenaga hingga waktu berbuka.

Kita berlapar dalam keadaan kita sihat. Punya tempat tinggal yang selesa. Kita juga punya wang untuk membeli atau memasak makanan.

Kita berpuasa tanpa gundah gulana. Petang nanti sudah ada juadah tersedia. Malam nanti perut kita akan berisi semula.

Ada pula di kalangan kita, ada insan-insan yang acapkali berpuasa. Selalu mereka ini berlapar dan dahaga. Ah, bukan sengaja berlapar, tetapi mereka sebenarnya selalu kelaparan…

Mereka bukan memilih untuk lapar. Tetapi mereka diduga dengan kemelaratan hidup. Tidak cukup pendapatan, makanan dan pakaian.

Dalam rumah atau pondok-pondok buruk, mereka berteduh dalam sejuk, lapar dan dahaga. Mereka tidak meminta-minta. Mereka berusaha dan berdoa jua.

Dugaan yang sedemikian, menuntut mereka sabar dengan kelaparan. Hampir sepanjang waktu. Hampir setiap masa. Tiada sahur tiada berbuka. Tiada ramadan dan hari raya….

Mereka berdiri di balik pintu. Mata melihat kita yang lalu. Menjeling apa yang dijinjing. Plastik makanan yang ‘bunting-bunting.’

Sayunya hati mereka. Mengalirlah si air mata. Menahan sebak dada dalam lapar dan dahaga. “Mana ayah? Kenapa belum tiba?”

Petang hari berengsot pergi. Ayah kembali, “nah anak, ini ada roti”. Anak-anak sangat gembira. Menjamah roti sebuku dua. Sebagai hidangan berbuka puasa. Dan merangkap makan malam jua…

Puasa kita dan puasa mereka, hanya Allah yang menilainya. Kita diuji dengan cukup, dengan selesa. Dengan juadah yang beraneka. Mereka diuji dengan susah dan sengsara. Dengan lapar dan dahaga.

Miskin kaya tua muda, tiada beza semua diduga. Sesiapa yang mengaku dirinya beriman, bersiap siagalah ujian Tuhan…

p/s : Jangan lupa kepada mereka yang serba kekurangan. Banyakkanlah doa dan sedekah untuk diri dan untuk mereka…

Label: , ,

Hamba berada di sebuah masjid disuatu permukiman. Kami sedang menanti masuknya waktu solat subuh. Syukurlah. Ramai anggota kariah kelihatannya.

Sekali pandang seolah penuh seisi masjid itu dengan para penduduk seperti waktu sembahyang Jumaat ramainya.

Sesudah masuk waktu, maka hamba pun melaungkan azan hingga selesai. Maka berdirilah orang- orang semuanya itu untuk bersolat.

Hamba melangkah perlahan menuju saf utama di hadapan. Tatkala itu, hamba terasa begitu aneh. Orang-orang tadi yang turut bangkit tiada pula ke arah mimbar!

-Hei, mau ke mana kamu semua ini? Bisik hati hamba.

Aneh sungguh. Mereka berbondong-bondong menuju arah kanan masjid. Hampir kesemuanya. Apa ertinya semua ini?

Sekonyong-konyong, mereka sudah tegak berbaris mengadap dinding kanan seolah-olah mahu bersolat! Berderau hati hamba melihat perkara itu.

Sedang hati hamba tertanya-tanya, hamba melihat sekujur tubuh sahabat hamba dan beberapa orang lagi di saf depan sana. Sahabat itu hamba kenal di dunia nyata. Memang orangnya baik, soleh dan alim.

Segera hamba menyertai mereka. Bilangan yang kecil saja. Boleh bilang dengan jari. Hamba kembali tenang dan yakin. Syukur pada-Mu ya Allah…

Sedetik, hamba merenung jauh ke arah dinding kanan itu. Orang-orang sedang berasak berbaris. Apa yang mereka buat?

Apakah mahu solat? Mengapa tiada mereka mengadap kiblat? Na’uzubillahi min zalik…peliharakanlah hamba ini dari musibah itu!”   

Itulah mimpi seorang hamba Allah, lewat malam Jumaat yang berkat lalu. Tuan-tuan hamba semua tahukah mentafsir mimpi?  

Hamba ini tiadalah pandai ilmu mimpi. Tapi hamba yakin ada mimpi yang mengandungi erti…seperti mimpi hamba Allah tersebut.

* “Selamat Menyambut Ramadhan al-Mubarak” *

Kelmarin :

“Alwi masuk tak pertandingan mewarna esok?”

“Masuk”

“Alwi pergi dengan siapa?”

“Dengan ayah dengan mak”

Semalam :

“Mana budak Alwi cikgu? Katanya dia masuk pertandingan?”

“Alwi? Tak adalah cikgu. Dia tak masuk. Sekolah saya dah cukup peserta dah…”

Hari ini :

“Alwi pergi pertandingan mewarna tak semalam?”

“Pergi!”

“Alwi pergi dengan siapa?”

“Dengan mak dengan ayah”

“Alwi menang tak?”

“Menang! Dapat nombor sembilan…”

“Apa hadiahnya?”

“Err…tak tau. Tak bukak lagi…”

* * *

Sah! Kita dah kena kencing kelmarin. Ya lah, kita ngaku kita jenis cepat percaya. Tapi kan, dia ni kecil lagi. Baru tadika.

Air muka nampak comel. Cakap petah. Intonasi penuh yakin. Dia jawab bersahaja jer sambil tenung mata kita. Macam tak tipu pun…

Ah! Inilah kali pertama kita diperdaya oleh budak tadika. Sungguh malang nasib kita. Tapi lebih malang si Alwi ini…

Dalam usia sebegitu muda, dia sudah belajar, malah berupaya mempraktikkan ilmu temberang dengan jayanya. Siapakah dalang di sebalik itu semua?

Ayahnyakah? Keluarganyakah? Kawan-kawan? TV? Internet?…

Ah, sungguh besar cabaran kita sebagai guru. Sungguh besar dugaan Alwi- dikelilingi nilai hidup yang salah di sana-sini…

* adaptasi keluhan rasa seorang teman guru tadika.  

Artikel ini menyambung tema artikel sebelumnya, iaitu tentang kegagalan para bapa atau suami memainkan peranan di dalam rumahtangga.

Rentetan kegagalan untuk membentuk keluarga (atas pelbagai faktor), maka sudah tentu mewujudkan suasana muram dan sukar. Kasih sayang tiada, keharmonian lenyap ditelan masa.

Salah satu akibatnya adalah berlakunya fenomena ibu tunggal sebelum cerai. Ini terjadi bilamana si ibu dengan rela atau terpaksa memikul beban suami yang gagal dilaksanakannya.

Samada rela atau terpaksa, perkara pokok bahawa suami gagal menjadi ketua keluarga tetap menjadi punca utama.

Ibu yang barangkali ada pendapatan tetap, atau berilmu, atau memang bersemangat waja, akan bekerja keras meneruskan hidup keluarga tempang tersebut. Mungkin untuk diri sendiri. Tetapi biasanya kerana anak-anak.

Apabila si suami melihat demikian, apatah lagi kelihatannya si ibu boleh menguruskannya, maka dia akan lebih menjauh dari kewajipannya.

Apatah lagi jika tiada bimbingan, teguran atau nasihat daripada mereka yang rapat dengannya, nescaya suami ini akan terus hilang fokus kepada keluarga.

Seorang ibu lebih menyayangi anak dan keluarganya. Naluri wanita dan keibuan seorang ibu memang lebih tinggi dari kaum Adam.

Sebab itu, demi kebahagiaan keluarga, si ibu pasti sanggup berbuat apa saja. Kegagalan suami menjadi nakhoda tidak dapat tidak mesti ditebus oleh si ibu. Tidak sanggup dia melihat keluarga tersebut terus muram menderita.

Sekali lagi, artikel ini ingin mengajak para bapa dan suami agar menyedari kedudukan anda sekalian dalam rumahtangga.

Selaku ketua keluarga dan rumahtangga, tentulah ada tanggungjawab dan amanah yang harus dipikul. Tentu ada pula pertanyaan-pertanyaan yang akan kena jawab di akhirat kelak. Pastilah ada pula balasan yang menanti.

Jangan persiakan kepercayaan daripada isteri anda. Jangan dahagakan kasih sayang untuk anak anda. Jangan khianati amanah keluarga anda.

Jangan jadikan isteri anda ibu tunggal sementara anda masih bergelar suami kepadanya. Janganlah anda terus hanyut dan gagal…

Masih ada masa. Masih ada ruang. Masih ada bicara. Masih ada peluang.

Teruslah perbaiki prestasi peribadi kita selaku lelaki, selaku suami, selaku ayah. Insya Allah anda boleh…

Hidup mereka kais pagi makan pagi, kais petang makan malam. Anak berderet enam, umur setahun sampai lapan (satu pasangan kembar).

Sewa rumah dua bilik, tak ada pagar, tak ada lapik. Tak ada kereta tak nak jalan-jalan. Sekejap ke depan ke belakang. Itulah rutin harian…

Anak membesar tak cukup panduan. Pagi buta dah ada di laman. Yang sekolah tak mandi pagi. Cukup sarapan air dan roti.

Bukan menidak rezeki Tuhan. Bukan menjaga tepi kain orang. Bukankah hidup saling saling mendoakan? Agar semua dapat keberkatan?

Alang berkahwin biar berfikir. Jadi bapak bukannya mudah. Buat anak pun kena zikir. Inikan pula jadi khalifah?

Anak terbiar disiplin kurang. Menganggu tetangga siang dan malam. Bapaknya kerja pendapatan jarang. Terpaksa ibu bekerja kilang.

Anda sekelian, terutama yang bergelar bapak, masa kini dan akan datang, insaflah. Kita lelaki ini sebenarnya yang menjadi mesin cetak untuk keluarga kita. Tanggungjawab kita untuk membahagiakan rumahtangga kita.

Selaku ketua keluarga, tidak dapat tidak, kitalah yang bergelar bapa ini menjadi punca segenap segi. Baik keluarga itu bahagia maupun sebaliknya.

Justeru, semua permasalahan keluarga sehingga membawa kepada kesengsaraan atau lebih teruk, perpisahan, tetap dipertanggungjawab kepada suami atau bapa.

Sebuah keluarga bahagia boleh direalisasikan jika suami atau bapa mempunyai ilmu yang cukup. Ilmu tentang keibubapaan, kewangan, kebertanggungjawaban dan sebagainya.

Sebenarnya, bahagia seorang bapa itu adalah melihat keluarganya bahagia. Jika zahir keluarganya nampak susah, bolehkah dia merasa bahagia?

Kalau si bapa itu tidak kisah akan hal itu, mungkin untuk dirinya sendiri sudah bahagia, itu sudah jadi masalah lain! Mesti ada yang tak kena!

Tulisan ini bukan pula menafikan peranan kaum hawa atau ibu. Sememangnya keluarga yang ideal adalah keluarga yang mana ibu dan bapa memainkan peranan dan tanggungjawab masing-masing.

Tetapi bukankah yang cari calon ibu dulu adalah LELAKI juga?

Tak gitu LELAKI-LELAKI di luar sana?

Korang kalau tengok orang main nombor, apa first impression korang? Mesti yang tak baik, kan? Pandangan kasar memang macam tu.

Tapi korang ada terfikir tak, apasal dia orang (orang kita/islam) tu main nombor? Suka-suka? Atau tabiat? Atau buang tebiat?

Aku ada kenal seorang kawan kaki nombor. Bukan kaki nombor sebarangan tau. Kawan ni ada ilmu. Ada agama. Ada imanlah pendek kata.

Ada iman hape kalo pi tikam ekor? Macam ni….

“Bapak aku pesan, Red. Kat dunia ni, semua Allah punya. Yang baik Allah punya, yang jahat Allah punya jugak”, kata dia.

“Bapak aku pesan lagi, nak buat benda baik, minta tolong Allah. Nak buat benda jahat, pun kena minta tolong Allah. Bapak aku pesan la…”

“Jadi satu masa tu, aku betul-betul tak ada sen (duit). Ada hutang kawan lagi. Nak kerja apa pun dah tak tau. Buntu aku masa tu”

“Entah macamana aku terfikir nak tikam nombor. Agaknya dah kesetanan aku nih. Tapi aku teringat pesan bapak aku tu”

“Aku pun buatlah. Aku berdoalah bio Allah bagi aku rezeki kena nombor. Eh, betul nih. Aku doa macam orang lain yang baik-baik tu jugak…”

“Tak lama lepas tu, aku nak beli nombor. Tapi ada ilham datang suruh aku belajo tikam betul-betul. Bio kena ribu-ribu…eh, betul jugak tu”

“Aku pun pergilah berguru. Aku cari otai-otai nombor yang aku tau. Akhirnya aku dapat ilmu tikam nombor ni. Ko tau apa dia?”

Ko pergi kedai nombor hari tutt…, masa tutt…hekhekhek…rahsia aku Red. Mana boleh kasi tau. Ko nak pergilah belajo sendiri!”

“Dah tu, aku pun pergi nombor. Sekali beli – tak kena. Dua kali – tak kena jugak. Aiii… apakebenda ni….aku dah kena tipu ke..?”

“Duit aku pun dah habis dah. Tapi aku tak putus asa. Aku pinjam duit kawan aku. Aku beli lagi. Tup-tup…, eh, kenalah!”

“Tapi aku tak boleh pulak ambil duit tu. Aku dah janji nak bagi semua duit tu kat dia kalau kena….alamak aii...”   

Rupa-rupanya kawan aku ni tak pernahnya dapat duit hasil tikam nombor tu. Dan dia pun perasan akan sesuatu. Sesuatu isyarat….bahawa…

Satu, kalau beli pakai duit dia – mesti tak kena. Orang lain belikan untuk dia pakai duit dia, pun tak kena.

Dua, tapi kalau beli pakai duit orang – boleh kena. Belikan orang lain pakai duit orang tu sendiri – pun boleh kena.

Fikir punya fikir, sedarlah dia bahawa bukan itu caranya minta rezeki. Doanya betul ditujukan kepada Allah, tapi kaedahnya pula yang tak direstu Allah. Tentulah rezeki tak sampai. 

Dan dia juga insaf, itu salah satu ujian dari Allah jua. Benar dia dalam kesempitan. Benar pesan yang sampaikan bapanya. Dan benar semuanya milik Allah.

Namun jika ada iman dan taqwa, biar sebesar zarah, Insya Allah, Allah akan melindungi hamba-hambanya. Sungguh Dia Maha Pengasih lagi Penyayang.

“Alhamdulillah, Red. Syukur aku dilindungi Allah tanpa aku sedar. Nasib baik aku tak sampai termakan duit nombor dulu…”

Memang kaki nombor itu buruk perangainya. Tapi tak semua kaki nombor busuk hatinya. Sebelum tahu kisah empunya, baik di doakan yang baik-baik saja…

p/s : Jangan main nombor okey…haram tu…

Sinopsis blog abgreds

Blog abgreds ingin melihat makna
pada aksara dan kosa kata dari sudut sedikit berbeda, buat menambah variasi
pemahaman semua.
Selamat membaca!

K O T A K — S H O U T M I X

Statistik blog

  • 64,017 - sejak 19 Jun 2010

Salam sejahtera

Blog ini adalah blog peribadi abgreds. Semua artikel adalah nukilan abgreds untuk tatapan bersama.

Artikel abgreds merupakan rangkuman pengalaman dan kisah perjalanan hidup abgreds.

Abgreds harap artikel-artikel di sini dapat sedikit sebanyak memberi manfaat buat anda.

Anda dialu-alukan untuk memberikan idea, pandangan, nasihat, kritikan, dan sebagainya.

Sila tinggalkan jejak anda di ruang komentar atau shoutbox.

Terima kasih atas ziarah anda!

Salinan semula

Abgreds membenarkan kandungan artikel di blog ini diterbitkan semula dengan syarat disertakan kredit / pautan ke blog ini.

Sebarang pertanyaan boleh di e-mailkan ke abgreds melalui alamat : takterra@gmail.com

Sila ambil perhatian, kandungan blog ini adalah diawasi.....

...

Protected by Copyscape Duplicate Content Checker

Negara pengunjung

free counters
Online Users
bighandesign
My Ping in TotalPing.com

BlogMalaysia.com

Blogged.my