Blog Abgreds

Posts Tagged ‘belajar mencari ilmu

Agak lama juga tidak menulis di blog. Manusia makin ramai. Makin banyak mulut dan perut yang minta diisi.

Jadilah kek ekonomi makin kecil, makin kenit. Terpaksa peruntukan lebih masa mencari-cari di mana kek yang kita punya.

Baiklah, entri kali ini berkaitan blog ini sendiri, iaitu kaedah memendekkan entri bagi sesiapa yang belum mengetahuinya, khususnya untuk platform wordpress macam blog aku ni.

Aku bukan tergolong manusia yang pintar IT. Pembabitan aku dalam dunia blog dan internet ini tidak lebih untuk menambah ilmu disamping tidak mahu ketinggalan dalam arus perdana media terkini.

Untuk mencari kaedah yang semacam ini (memendekkan entri) pun sudah jadi masalah buat aku. Sedangkan sudah lama ingin berbuat demikian.

Korang boleh bandingkan entri aku terdahulu yang memaparkan semua isi kandungan entri. Aku punya page pun jadi panjang macam ketapi… 🙂 Tapi sekarang tidak lagi!

Baiklah, aku sertakan link kaedah tersebut di sini untuk sesiapa yang ingin merujuk. Banyak lagi tips-tips tentang komputer ada di dalam blog sedara kita ni…

Dipersilakan dengan segala hormatnya berziarah ke blog beliau…
http://ibnrajab.wordpress.com/ atau terus ke link berkenaan iaitu http://ibnrajab.wordpress.com/2009/11/09/baca-lagi-read-more/

Terima kasih daun keladi, insya Allah aku pun nak ke sana lagi…

Nota : entri pendek macam ni perlu ‘baca lagi…’ ke?  😉

Advertisements

11.11.11. Ramai yang perasan dengan tarikh tersebut. Cantik. Aku PERASAN juga. Tapi PERASAAN aku lagi cantik daripada tarikh itu pada hari itu. Perasan akulah!

Hari itu, aku ada tugasan kerja di Batu Pahat. Berpagi-pagi aku dah susun semua barang. Ada surat, ada pelan, ada cek, dan lain-lain. Semua macam sudah diperiksa. Perasan akulah! Baca baki entri ini »

Minta maaf kawan-kawan semua. Aku ghaib seketika. Ingat ghaib langsung. Rupanya tak jadi. Belajar tak habis. Ilmu tak jadi!

Kenapa aku ghaib? Sebab aku sudah aib. Kenapa aku aib? Sebab aku tak boleh ghaib. Kenapa tak boleh ghaib? Sebab aku ada aib! 🙂

Haha… Sudah. Terpusing-pusing pulak. Baca baki entri ini »

Sungguhpun kita berusaha untuk mengoptimumkan kebaikkan dan kesejahteraan hidup kita, seringkali tersalah juga.

Adakalanya, kita tersalah langkah lalu termasuklah kita ke tempat yang salah, masa yang salah, dan situasi yang salah.

Dan kesalahan itu sebenarnya kembali semula kepada kita. Bukannya masa, atau tempat, atau keadaan yang salah…

Setahu aku, ada hadis Rasulullah yang menyebut kalau kita membuang ranting kayu dari jalanan, itupun satu kebaikan yang ada balasan pahala.

Minggu lepas lain pula yang aku nampak. Seorang bapa sedang merumput di laman. Selepas itu rumput dan dahan-dahan itu dibuangnya di tengah jalan!

Ish…? Orangnya berjanggut dan nampak baik perwatakkannya. Hampir aku hendak bersangka buruk. Takkan salah buang abang ni? Takkanlah tak tau pasal hadis kat atas tadi?

Mujur seorang jiran datang bertanya. Agaknya dia pun musykil macam aku juga. Aku tumpang dengar perbualan mereka.

Kenapa buang rumput tu kat jalan? Soal jiran. Tersenyum si bapa tadi. Aku saja taruk kat situ. Biar motor kereta lalu perlahan sikit…! Oooo….macam tu ke? Jiran tadi mengangguk-anggukkan kepala. Jalan ni dah makin sibuk. Kereta motor laju-laju…sambung bapa itu.

Hah…iyelah tu. Balas jiran. Tak lama jiran tu balik semula ke rumahnya. Si bapa meletakkan beberapa lagi dahan kat jalan. Bukan sampai menyekat laluan, tapi cukup untuk menyebabkan kereta motor lalu perlahan.

Aku start motor dan lalu kat jalan yang dipenuhi dahan tu. Si bapa tersengih tengok aku lalu perlahan-lahan depan dia…hmmm…tercapai sudah maksud dia…semua yang lalu depan rumah dia kena jalan perlahan-lahan…

Matlamat tak menghalalkan cara!

Hanya itu kesimpulan yang aku dapat. Banyak lagi cara nak memperlahankan kenderaan andai benar hendak dilakukan.

Kejadian itu berlaku di kawasan jalan kampung, bukan jalan utama. Jalan itu memang agak lurus dan dakwaan si bapa bahawa kenderaan yang lalu adalah laju mungkin benar.

Cuma ideanya untuk memperlahankan kenderaan itu tentulah tidak praktis. Silap-silap mengundang fitnah kepada dirinya pula. Betul ke tidak dia ni…kan? 🙂

Dan lagi, andai berlaku kemalangan akibat dahan dan rumput yang dibuang itu, tentu sekali dia boleh disyaki kerana ada saksi yang melihat. Tidakkah itu meletakkan dirinya ditempat yang salah?

Alangkah molek kiranya kita berfikir sejenak ketika membuat sesuatu perbuatan atau keputusan.

Alangkah patut kiranya kita bermohon kepada Allah swt. agar keputusan itu adalah yang terbaik untuk diri kita dan untuk orang lain.

Jangan berpuashati dengan keputusan akal fikiran sendiri.Adabanyak kelemahan ada banyak kekurangannya.

Sentiasalah periksa diri sendiri. Manusia sentiasa terdedah dengan bisikan dan tipudaya serta muslihat syaitan dan iblis. Sentiasa ingat itu.

Sesungguhnya setiap peristiwa yang terjadi kepada manusia itu mempunyai hikmah dan pengajaran…

Sepuluh hari berlalu tanpa sebarang entri baru. Sepuluh hari berlalu tanpa bicara. Tiada khabar berita. Tiada suara tiada apa…

Namun teman, sepuluh hari itu cukup bermakna bagiku. Menjauhi dunia tanpa wayar ciptaan manusia yang serba lemah.

Aku berkelana dalam satu dunia yang lebih indah. Lebih bererti. Juga dunia tanpa wayar yang zahir terlihat. Tapi penuh nikmat tersirat.

Ia adalah dunia internet yang punya roh dan jiwa. Sesungguhnya ia jauh lebih mempesona. Tiadalah yang lebih asyik selain mensyukuri anugerah dari-Nya.

Hampir-hampir saja aku memutus untuk tidak lagi berbicara di ruang yang sepi dan maya ini. Selain terasa begitu berharganya masa hingga menerbitkan nilai negatif untuk menelusuri internet sebegini rupa.

Ya, didatangi perasaan demikian, memaksa aku berfikir sejenak. Peringatan itu datang untuk menunjuk arah dan panduan.

Al-hamdulillah, aku dianugerahkan pesanan lewat peristiwa sepuluh hari kebelakangan ini, kesemuanya ke arah memperingati Dia…

Aku terharu dengan ziarahmu teman. Tiadalah aku dapat membalasnya melainkan doa agar Allah memberi kebaikkan untuk teman semua.

Apakah peristiwa itu?

Tidaklah aku berhasrat untuk menukilkannya di sini. Cukup untuk aku katakan bahawa ia antara peristiwa besar dalam perjalananku sebagai seorang hamba untuk kembali kepada Penciptanya….

Berdoalah kita semua teman, agar sentiasa mendapat taufik dan hidayah daripada Allah SWT…setiap detik dan ketika, setiap tidur dan setiap jaga….

Semoga doa itu akan termakbul lalu terzahir dalam kehidupan kita, lalu menjadi suri teladan dan membentuk suatu peringatan.

Aku bermohon maaf sebanyak-banyaknya kepada para tetamu blog ini. Bicaraku akan kian berkurang. Masamu akan kian berkurang. Silaturrahim akan turut merenggang.

Aku juga bermohon maaf kiranya entri ini kurang dapat dimengerti. Kiranya begitulah sifat sesetengah perkara itu – agak misteri dan agak berseni…

Cubalah anda membaca dengan mata hati, insya Allah akan dipermudahkan oleh-Nya untuk memahami…. 🙂

Begitulah. seketika tanpa internet duniawi ini, demi seketika untuk internet ukhrawi ….aku fikir suatu yang amat berbaloi. Sungguh berbaloi…

Berpadalah dalam perbuatan kita. Janganlah sampai hiasan dunia yang sementara ini dapat melalaikan kita dari dunia yang kekal nanti.

Sekali lagi, aku mengucapkan berbanyak terima kasih atas kunjungan teman semua. Entri ini aku tulis setelah melihat statistik tetamu tadi.

Insya Allah, kiranya ada rezeki lagi untuk aku mencoretkan sesuatu di sini, aku pasti akan tuliskannya. Mohon permisi dahulu…..

Ini zaman internet. Semua ada di hujung jari. Yang baik maupun yang buruk. Pilihan di tangan dan minda kita.

Namun perkongsian ini bukan pasal internet. Ini kisah suatu waktu dahulu. Bagaimana seorang hamba menggunakan jari jemarinya sebagai tamsil ibarat mengenai perpaduan ummah. Ikuti kisahnya…

Jari kita ni tuan-tuan sebenarnya melambangkan keperluan dalam sesuatu komuniti. Lima jari ertinya lima elemen kena ada tuan-tuan.

Pertamanya, ibu jari. Ibu jari ini adalah ketua jari-jari. Nak tunjuk bagus tak bagus…arr pakai ibu jari. Kalau ibu jari naik atas, thumbs up!...bagus!

Kalau ibu jari tunjuk bawah…kalah! Salah, rugi, tak bagus…betul tak tuan-tuan? Jadi ibu jari ni mewakili golongan pemimpin tuan-tuan.

Mesti ada pemimpin yang benar-benar berkaliber, berkualiti, berilmu, beriman…dan lain-lain aspek kepimpinan yang bagus.

Kalau pemimpin hampeh tuan-tuan, macamana golongan rakyat nak mencari panduan? Macamana rakyat nak berpadu dan bersatu?

Yang kedua, jari telunjuk. Ini siapa tuan-tuan? Ha, ini golongan berupaya atau kaya. Bukan kaya harta saja, malah kaya tawaduk dan bersifat dermawan.

Mesti ada dalam masyarakat kita golongan seperti ini. Yang kaya tapi kedekut tak termasuk sini. Kedekut tu ertinya mementingkan diri sendiri.

Dalam realiti tuan-tuan, “telunjuk orang kaya lebih bererti dari telunjuk orang miskin”…. Ini betul tuan-tuan. Tuan-tuan fikirlah sendiri…

Zaman segala-galanya memerlukan duit, kenalah ada wakil komuniti kita yang berduit, taklah nanti terpaksa minta tolong dengan orang kafir, kan?

Jadi yang jadi orang kaya tu ambillah peringatan ya. Duit yang kamu ada tu bukan semua milik kamu. Ada hak-hak untuk yang lain juga.

Yang ketiga, jari tengah. Tuan-tuan tengok ya, biasanya jari tengah kita ni lebih panjang dan lebih tinggi kan…apa ertinya itu tuan-tuan?

Itu maknanya yang paling tinggi dan mulia. Dalam konteks masyarakat, jari tengah ini mewakili golongan ulama tuan-tuan.

Golongan bijak pandai agama ini duduk paling atas. Dia kena jadi pakar rujuk. Dia kena tegak hukum. Tak boleh main-main…

Golongan ulama inilah peneraju komuniti Islam. Menjadi nakhoda agar perjalanan hidup masyarakat itu terpelihara dari kemungkaran.

Tegak dan tegas berbicara berhukum. Kiri tidak kanan pun tidak. Semua mesti ikut Quran dan Sunnah. Itu peranan ‘jari tengah’…

Yang keempat, jari manis. Senang nak ingat ni tuan-tuan. Jari manis ni tempat kita sarung cincin tunanglah, cincin risiklah, cincin kahwin…

Ertinya tuan-tuan, jari manis ini adalah golongan belia dan beliawanis dalam masyarakat. Apa peranan golongan belia ni tuan-tuan?

Pemuda harapan bangsa, pemudi tiang negara…ertinya tuan-tuan, golongan belia ini pusat pertahanan bangsa dan masyarakat.

Dalam fasa belia, kita manusia ini dalam tempoh optimum dari aspek kehidupan. Penuh semangat, penuh wawasan, penuh idea dan auta..haha..

Masa inilah, pemikiran lama dan baru dicerna sesebati mungkin, demi membentuk halatuju baru yang lebih dinamik…ini kerja orang muda tuan-tuan yang muda-muda ni ya…ingat tu!…

Yang terakhir, kelima, jari kelingking. Jari yang paling kecil dan halus. Siapa dia tuan-tuan?

Betul tu…jari kelingking tu ertinya adik-adik dan anak-anak kita ni. Generasi baru. Generasi yang akan mencerminkan hidup manusia akan datang.

Apa peranan golongan ini tuan-tuan? Dia orang tak lah ada peranan apa, melainkan belajar, belajar, dan belajar…

Kitalah yang sebenarnya berperanan mendidik agar generasi anak cucu kita ini menjadi manusia yang mukmin dam muslim jati.

Kitalah yang bertanggungjawab melahirkan insan-insan yang berhambakan Allah Taala, bukan hamba dunia dan hamba harta…

*     *    *     *

Demikianlah tuan-tuan dan puan-puan, pembentukan keharmonian sesebuah masyarakat itu perlu ada semua peranan kesemua golongan yang disebutkan.

Setiap kita mewakili golongan tertentu berdasarkan faktor usia, ilmu dan harta kita. Berusahalah kita agar peranan kita itu berkesan dan bermanfaat.

Insya Allah, semua usaha kita ada nilai di sisi Allah Azzawajjala…

“Bapak, aku dah balik ni. Ni bapak, cikgu suruh bapak sain kat sini”

“Kat sini ya..ha..dah sain dah. Ko dapat nombor berapa, nak?”

“Nombor satu pak!”

“Nombor satu? Wah , pandai anak bapak! Yang ni biru-biru apa nak?”

“Itu markah pak. Biru tu bagus pak”

“Ooo…yang merah-merah ni apa, nak?”

“Itu lagi bagus pak. Cikgu tulis merah biar nampak terang pak”

“Ooo…macam tuh. Ha, nah. Besok cakap dengan cikgu yang biru tu kasi merah, ya nak?”

“Beres pak!”

Lagi imbasan kenangan abgreds. Ini kisah kawan abgreds. Kami dulu dikelaskan ikut prestasi peperiksaan. Kawan abgreds ni memang kureng sikit.

Dia pelajar lemah dan belajar di kelas paling lemah. Dikelilingi oleh persekitaran yang juga lembam. Tapi waktu periksa, dialah kawan abgreds yang paling ceria!

Rupanya dia paling cerdik dalam kelas yang lembap tu. Setiap kali periksa, dia mesti dapat nombor satu! Huh, hero tak hero la, kan?…

Dari 10 subjek, dia lulus 4 dengan markah paras hidung! Puuunn dapat nombor satu! Kui kui…kembang kempis bagi tau bapaknya setiap kali.

Si bapa pun level sama. Dengar nombor satu jer, dah senyum sampai telinga. Anak bapak pandai…nombor satu…dengan bangga bapak dia pun sain!

Maaf kawan. Bukan nak hina. Tapi kisah engkau ni cukup manis sampai melekat dalam memori abgreds sampai kini.

Dan sekarang kawan abgreds tu dah pandai dah. Dah kerja, dah kahwin dan ada keluarga. Kalau cerita bab ni mesti kami tertawa.

Ketawa? Ya… sebab dia tau dia siapa. Kenapa duduk kelas yang lemah? Kenapa boleh dapat nombor satu? Kenapa bapanya bangga dengan dia?

Semuanya berkisar tentang kurang ilmu…Dia tau dia tak pandai. Dan dia juga tau bapaknya lagi kurang pandai. Apa lagi…kena kelentong pun bangga…

Masa tu abgreds belajar di kelas yang pandai sikit kononnya. Periksa lepas 10 subjek dengan markah A dan B pun masih nombor belas-belas.

Jadi, nak pandai, berkawanlah dengan orang pandai! Tapi awas!, pandai ilmu bertambahlah ilmu, pandai tipu jadilah penipu!

Oh ya, ada satu pantun budak-budak yang teramatlah fofular masa tu…

Pen merah pen biru, U marah I lap (love) U….ngeee… 🙂 🙂


Sinopsis blog abgreds

Blog abgreds ingin melihat makna
pada aksara dan kosa kata dari sudut sedikit berbeda, buat menambah variasi
pemahaman semua.
Selamat membaca!

K O T A K — S H O U T M I X

Statistik blog

  • 56,579 - sejak 19 Jun 2010

Salam sejahtera

Blog ini adalah blog peribadi abgreds. Semua artikel adalah nukilan abgreds untuk tatapan bersama.

Artikel abgreds merupakan rangkuman pengalaman dan kisah perjalanan hidup abgreds.

Abgreds harap artikel-artikel di sini dapat sedikit sebanyak memberi manfaat buat anda.

Anda dialu-alukan untuk memberikan idea, pandangan, nasihat, kritikan, dan sebagainya.

Sila tinggalkan jejak anda di ruang komentar atau shoutbox.

Terima kasih atas ziarah anda!

Artikel Terbaik

Salinan semula

Abgreds membenarkan kandungan artikel di blog ini diterbitkan semula dengan syarat disertakan kredit / pautan ke blog ini.

Sebarang pertanyaan boleh di e-mailkan ke abgreds melalui alamat : takterra@gmail.com

Sila ambil perhatian, kandungan blog ini adalah diawasi.....

...

Protected by Copyscape Duplicate Content Checker

Negara pengunjung

free counters
Online Users
bighandesign
My Ping in TotalPing.com

BlogMalaysia.com

Blogged.my